Tumbuhkan Jiwa Enterplenuer dengan Pembelajaran Produk Kreatif dan Kewirausahaan

spot_img

RADARSEMARANG.ID, SEKOLAH Menengah Kejuruan (SMK) sebagai pendidikan menengah merupakan salah satu bagian dari pendidikan nasional yang bertujuan menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan mengadakan hubungan timbal balik dengan lingkungan sosial, budaya dan alam sekitar serta dapat mengembangkan kemampuan lebih lanjut dalam dunia usaha dan dunia kerja. Peserta didik lulusan SMK diharapkan mampu bekerja dan mengembangkan diri secara profesional dan mandiri sesuai dengan kompetensi yang dimiliki.

Sekolah perlu untuk bersikap aktif dalam pembelajaran produk kreatif dan kewirausahaan, dengan mengaktifkan komunikasi dengan orang tua/wali siswa melalui kegiatan komite sekolah. Untuk mengintegrasikan tujuan pendidikan serta bekerjasama dengan orang tua dalam mendukung dan meningkatkan keyakinan siswa untuk menjadi wirausaha bukan hanya pencari kerja.

Pelaksanaan life skill kewirausahaan di SMK dapat dilaksanakan melalui pendekatan : reorientasi pembelajaran dan pengembangan budaya sekolah, pengembangan manajemen sekolah dan hubungan sinergis dengan masyarakat. Melalui reorientasi pembelajaran pada prinsipnya bagaimana mensiasati kurikulum yang berlaku agar kewirausahaan dapat ditumbuhkan secara terprogram. Yaitu dengan mengkaitkan topik pembelajaran dengan karakteristik wirausaha akan mendorong pembelajaran lebih kontekstual dengan kehidupan bermasyarakat dan realistik, karena itulah memang yang diperlukan ketika siswa bekerja di masyarakat. Dalam kaitanya dengan pengembangan budaya sekolah, pembelajaran kewirausahaan di sekolah perlu dikaitkan dengan sikap dan perilaku seperti : disiplin diri, tanggung jawab, kerja keras, semangat untuk belajar dan menemukan cara kerja yang lebih baik, peduli lingkungan dan lain sebagainya.

Baca juga:   Pembuatan E-learning Video Pembelajaran dengan OBS Studio

Dengan demikian jika siswa ingin menumbuhkan sikap wirausaha, maka perilaku tersebut harus menjadi bagian dari budaya sekolah. Artinya dalam pengelolaan sumber daya, sekolah harus menerapkan prinsip-prinsip wirausaha. Dalam hal manajemen sekolah, rintisan unit produksi pada SMK perlu dikembangkan. Unit produksi diharapkan dapat menjadi pemicu berkembangnya iklim kewirausahaan di sekolah. Bekerjasama dengan instansi atau unit kerja lain di luar sekolah perlu dikembangkan, untuk wahana belajar para pengelola unit produksi, sekaligus belajar bersinergi dengan unit usaha atau orang lain (Anonim, 2003). Pembelajaran Produk kreatif dan Kewirausahaan merupakan suatu disiplin ilmu yang perlu dipelajari. Kemampuan seseorang dalam berwirausaha, dapat dimatangkan melalui proses pendidikan.

Seseorang yang menjadi wirausahawan adalah mereka yang mengenal potensi dirinya dan belajar mengembangkan potensinya untuk menangkap peluang serta mengorganisir usahanya dalam mewujudkan cita-citanya. Dalam pembelajaran kewirausahaan, peranan guru sangat penting dan menentukan. Secara metodologis sulit untuk dijelaskan, namun kreatifitas guru merupakan model terbaik bagi siswa. Mengajak siswa mempraktekkan nilai-nilai kewirausahaan, merupakan contoh konkrit bagi guru dalam mengimplementasikan nilai-nilai kewirausahaan dalam kehidupannya sehari-hari. Pembelajaran nilai-nilai kewirausahaan yang diintegrasikan ke dalam mata pelajaran Produk kreatif dan Kewirausahaan menggunakan pendekatan dan metode yang bervariasi.

Baca juga:   Mudahnya Menulis Cerpen dengan AIR di Masa Pandemi

Dalam upaya melahirkan wirausaha yang tangguh, pendidikan (sekolah) menjadi salah satu institusi yang mempunyai peranan yang sangat penting. Karena sekolah diharapkan dapat mentranformasikan karakteristik wirausaha kepada siswanya. Terlebih Sekolah Menengah Kejuruan, yang mempunyai tujuan utama yaitu untuk menghasilkan tamatan yang siap untuk memasuki lapangan kerja, baik secara mandiri maupun bekerja pada orang lain. Dalam konteks bekerja secara mandiri, maka tamatan tersebut harus bisa menjadi wirausaha. Seperti yang diterapkan di SMKN 1 Ampelgading. (pg1/zal)

Guru SMKN 1 Ampelgading

Populer

Lainnya