Pentingnya Pengajaran Bahasa Inggris dalam Kehidupan

spot_img

RADARSEMARANG.ID, DOKTRIN belajar bahasa Inggris di Indonesia memang lumayan canggih. Ukurannya penutur asli (native speaker). Lidah pembelajar yang sudah ‘diindonesiakan’ dibuat sedemikian rupa agar bisa menyerupai pelafalan penutur asli. Jika pelafalan tidak mirip penutur asli, maka orang kita (orang Indonesia juga) akan menganggap bahasa Inggris Anda tidak bagus. Anggapan seperti itu akan bermuara pada dua kemungkinan. Pembelajar bahasa Inggris mungkin akan termotivasi atau malah sebaliknya; frustasi.

Kesulitan umum yang dihadapi pembelajar bahasa Inggris berlidah daerah yang dominan hanyalah kemampuan pelafalan. Selebihnya, relatif sama dengan bangsa lainnya. Bagi kita yang sudah terbiasa berkomunikasi verbal dengan bahasa daerah misalnya, akan sedikit terpengaruh dalam mengujarkan leksikon bahasa Inggris.

Bahasa Inggris ibarat pisau bermata dua. Di samping sebagai alat komunikasi efektif di dunia global, juga sebagai alat imperialisme dan kolonialisme Barat model baru. Semua bangsa ‘diharuskan’ bisa berbahasa Inggris untuk kepentingan komunikasi verbal. Pada saat yang sama, budaya dan bahasa kita telah dikikis perlahan dan dipandang sebelah mata. Bahasa Inggris menjadi neo-imperialism.

Baca juga:   Seperti Jaelangkung, Ide Perlu Diingat, Diikat dan Diendapkan

Terlepas dari peran ganda bahasa Inggris, harus kita terima bahwa sudah teramat sulit untuk lepas dari dominasinya. Kita perlu bahasa Inggris untuk menjawab tantangan global dan pasar bebas namun kita tidak bisa berharap banyak dari lembaga pendidikan formal. Belajar bahasa Inggris tidak bisa dengan 3 X 24 jam kita perlu waktu lebih lama sebab belajar bukan pemerolehan. Memang benar bahwa belajar bahasa asing haruslah seumur hidup sebab bahasa itu hidup dinamis dan terikat dalam budaya lingkungan penuturnya.

Kita jangan lupa kalau bahasa Inggris di sekolah diajarkan juga karena ‘terpaksa’. Kelas berisi sekitar 45-an siswa dengan latar belakang dan kapasitas yang berbeda. Kurikulum, tidak ada yang lebih baik, metode pengajaranpun demikian. Guru mengajar ibarat supir angkutan umum mengejar setoran. Belum lagi sebagian bahan tes UAN yang maksudnya menguji kemampuan berbicara disajikan secara tertulis (?). Tes ‘bicara’ kan seharusnya bicara. Persepsi, sikap dan motivasi diakui berpengaruh banyak dalam belajar bahasa. Selain itu, cara dan strategi belajar juga turut berpengaruh. Apakah anak-anak kita memiliki dan membawanya ke kelas? Ini tantangan bagi guru bahasa Inggris.

Baca juga:   Meningkatkan Vocabulary dengan Game Kata Berkait

Jika anak-anak berpersepsi bahwa bahasa Inggris sulit, sikapnya mungkin akan negatif terhadap bahasa Inggris. Biasanya mereka jadi malas ikut pelajaran itu, nongkrong di kantin sekolah atau di toilet dan bahkan kadang sampai loncat pagar. Otomatis mereka tidak termotivasi untuk berprestasi di bidang studi bahasa Inggris. Untuk memotivasi mereka di dalam kelas, diperlukan kreativitas guru menyulap suasana kelas yang membosankan jadi menyenangkan. Hanya saja guru memang bukan pesulap. Mereka hanya insan biasa yang punya keterbatasan. Menyenangi guru bahasa Inggris juga salah satu motif yang bisa mengantar anak mencintai mata pelajaran tersebut. Walaupun sisi ini tidak banyak membantu, paling tidak anak-anak tetap setia mengikuti pelajaran hingga bel menyatakan pelajaran selesai. (fbs2/ton)

Guru Bahasa Inggris SMP Negeri 2 Paninggaran Kab. Pekalongan

Author

Populer

Lainnya