Penjumlahan Bilangan Pecahan Mudah dengan Media Daun Pisang

spot_img

RADARSEMARANG.ID, Pandemi Covid-19 membuat dunia pendidikan kelimpungan, baik bagi guru maupun siswa yang harus melaksanakan pembelajaran jarak jauh secara online. Khusus matematika materi penjumlahan bilangan pecahan, dianggap sebagai pelajaran yang sangat sulit dan membosankan. Banyak siswa yang tidak memahami materi penjumlahan bilangan pecahan. Ini terbukti dengan hasil ulangan materi penjumlahan bilangan pecahan siswa SD Negeri Gondangwayang rendah.

Selama ini siswa hanya menghafalkan cara melakukan penjumlahan bilangan pecahan tanpa memahami konsepnya. Sehingga siswa mengalami kesulitan dan nilai ulangan menjadi rendah. Salah satu penyebabnya karena metode pembelajaran guru pada siswa monoton. Hanya berpaku pada konsep, bersifat abstrak, yang hanya memberikan pemahaman bahwa dalam melakukan penjumlahan pecahan berpenyebut berbeda harus disamakan terlebih dahulu penyebutnya membuat pembelajaran membosankan. Untuk mengatasi kebosanan di masa pandemi ini, guru meningkatkan efektivitas proses pembelajaran dengan melakukan usaha penyediaan dan pengolahan media.

Menurut Gagne (Rudi, 2009:6) media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar. Sementara Briggs (Rudi, 2009:6) berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar. Sedang Bruner (Haryanto, 2010) berpendapat bahwa ada tingkatan utama belajar, yaitu pengalaman langsung (enactive), pengalaman pictorial/gambar (iconic), dan pengalaman abstrak (symbolic). Ketiga tingkatan pengalaman ini saling berinteraksi guna memperoleh pengalaman (pengetahuan, keterampilan, atau sikap) yang baru.

Baca juga:   Belajar Kehidupan Masa Praaksara dengan Media Historial Comic

Dari berbagai pandangan, disimpulkan bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima, sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat siswa sedemikian rupa. Sehingga memungkinkan terjadi proses belajar. Media yang digunakan oleh guru dalam hal ini adalah media yang murah dan mudah didapat di lingkungan sekitar, yaitu daun pisang dan plastik bekas.

Langkah pertama siswa menyiapkan daun pisang, plastic putih bekas, spidol warna dan penggaris. Lalu potong daun pisang dan plastik putih bekas bentuk persegi dengan ukuran yang sama. Daun pisang dibagi menjadi tiga bagian yang sama besar, dua bagian diarsir, tulislah 2/3. Plastik bekas bagi menjadi empat bagian sama besar, digaris dan spidol satu bagian lalu ditulisi ¼. Tumpuk plastik bekas di atas daun pisang, maka akan tampak yang digaris di daun berjumlah 8 kotak arsiran (pembilang) dari 12 bagian kotak seluruhnya (penyebut ) menjadi 8/12. Untuk pecahan ¼ (plastik) akan tampak 3 kotak arsiran (pembilang ) dari 12 bagian kotak seluruhnya (pembilang ) menjadi 3/12 jadi dari pengamatan dari daun pisang bisa ditulis 2/3 (daun) + ¼ ( plastik) = 8/12 + 3/12 = 13/12 . Secara kelompok siswa menyimpulkan hasil kerjanya bahwa dalam melakukan penjumlahan pecahan berpenyebut berbeda harus disamakan terlebih dahulu.

Baca juga:   PMR Tingkatkan Motivasi Belajar Matematika

Penggunaan media ini menarik dan menyenangkan, mampu membangun pengetahuan sendiri berdasarkan pengalaman belajar, memperoleh pengetahuan konsep, menggambarkan penjumlahan bilangan pecahan dengan benar dan dapat mengerjakan soal serta permasalahan penjumlahan bilangan pecahan dengan baik dan benar.

Kesimpulannya, media daun pisang sangat cocok digunakan dalam era pandemi karena menyenangkan, mudah, dan murah. Juga meningkatkan pemahaman konsep penjumlahan bilangan pecahan. Sehingga hasil belajar materi penjumlahan bilangan pecahan siswa SD Negeri 1 Gondangwayang meningkat. (ips2.2/aro)

Guru SD Negeri 1 Gondangwayang
(Email: Kesty7171@gmail.com)

Author

Populer

Lainnya