Hainan Baru

  • Bagikan

Salah satu jadwal saya yang tertunda akibat Covid-19 adalah Hainan. Itu sebuah pulau di seberang Vietnam bagian utara. Itulah ”Hawaii-nya Tiongkok.” Itulah pulau yang disiapkan untuk melebihi Singapura dan Hongkong. Termasuk di bidang tourism dan pengobatan.

Pulau Hainan adalah sebuah provinsi mandiri. Untuk persaingan itu seluruh pulau sudah ditetapkan sebagai zona perdagangan bebas.

Baru di Hainan inilah terjadi: satu provinsi penuh sebagai zona perdagangan bebas. Besarnya pulau Hainan itu 7 kali pulau Bali. Atau 40 kali pulau Singapura. Atau 400 kali pulau Hongkong.

Masih begitu banyak kawasan kosong di pulau itu. Untuk bidang kedokteran saja telah ditetapkan satu kawasan tersendiri. Sudah berdiri 12 rumah sakit baru yang serba modern. Satu penyakit satu rumah sakit besar. Dengan lingkungan yang dibuat damai. Di dalamnya dan di luarnya.

Semua pusat studi sub bidang kedokteran juga ada di kawasan itu. Termasuk fakultas-fakultas kedokteran yang berafiliasi dengan rumah sakit di banyak negara maju. Tiongkok memang gelisah akan besaran angka penduduknya yang berobat ke luar negeri. Misalnya ke Jepang untuk penyakit dalam. Ke Amerika untuk jantung. Ke Korea Selatan untuk kecantikan.

Lebih 10 persen turis Tiongkok yang ke luar negeri ternyata terkait dengan pengobatan dan operasi plastik. Stemcell menjadi salah satu unggulan kawasan kedokteran baru ini. Satu rumah sakit besar tersendiri dibangun khusus untuk stemcell. Juga untuk bank tali pusar bayi.

Stemcell center ini sudah dilengkapi dengan 100 fasilitas aliran udara laminar –yang menjamin pelaksanaan stemcell steril 100 persen.

Kapasitas stemcell di rumah sakit itu sudah bisa mengerjakan 1.000 stemcell setahun. Stemcell juga dikembangkan untuk program transplant organ. Pembuatan organ dari cell tali pusar dipusatkan di sini. Prosedur perizinannya dipermudah. Tanpa harus minta persetujuan pusat. Pembuatan organ-dari-cell-tali-pusar ini dimaksudkan untuk mengatasi kekurangan organ tertentu.

Ilmu transplantasi sudah begitu maju. Tapi sering kali tidak ada orang yang mau mendonorkan organ. Terutama di negara-negara yang mayoritas menganut agama Islam. Yang masih sering terdengar pengharaman terhadap donor organ.  Maka, bisa jadi, pembuatan organ dari cell tali pusar ini akan bisa mengatasi persoalan halal-haram di dunia transplantasi.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *