As-Haabee, Museum Baru yang Mengisahkan Sejarah Sahabat Nabi di Makkah

  • Bagikan

Jamaah haji tahun ini bisa mengisi waktu dengan mengunjungi Museum As-Haabee. Museum yang baru dibuka bulan lalu itu berlokasi tidak jauh dari Masjidilharam. Konsep audio video membuat museum tersebut terasa modern.

M. Hilmi Setiawan, Makkah, Jawa Pos

SUBRI bin Shaari dan Zaiton binti Kamaruddin duduk anteng melihat tayangan sejarah awal Arab Saudi di dalam kubus yang tergantung miring. Kubus itu dibalut warna hitam. Sekilas menyerupai Kakbah. Pasangan jamaah haji asal Kuala Lumpur, Malaysia, tersebut begitu antusias untuk mengunjungi Museum As-Haabee.

Mereka sempat kecele karena saat kunjungan pertama museum sedang tutup. Jadwal operasional dibuka mulai pagi sampai pukul 11.00. Kemudian tutup dan dibuka lagi setelah selesai salat Asar hingga pukul 23.00.

Tidak ada sejengkal pun bagian museum yang mereka lewatkan. Setiap kali ada tayangan video yang menceritakan sejarah sahabat-sahabat Nabi Muhammad SAW, mereka berhenti sejenak untuk menontonnya. Salah satu bagian yang menarik bagi mereka adalah maket Kota Madinah di awal-awal masa hijrah Nabi Muhammad. “Banyak informasi baru yang saya dapatkan,” ujar Subri dengan logat Melayu.

Waktu satu jam bagi Subri tak terasa ketika menyusuri museum yang terdiri atas sepuluh bagian atau cerita itu. Bagi Subri kekuatan museum adalah penyajiannya dalam bentuk digital atau tayangan audio video. Termasuk tayangan Perang Uhud yang disajikan layaknya tayangan bioskop.

Pasukan Islam digambarkan dengan prajurit memakai serban hijau. Sementara pasukan lawan digambarkan beserban merah. Peperangan antara pasukan hijau dan merah berlangsung seru. Layar terlihat hidup. Apalagi, bagian bawah layar dibentuk mirip kontur gunung.

Subri mengaku mendapatkan informasi keberadaan Museum As-Haabee itu dari teman-temannya. Dia bertekad harus bisa datang ke museum tersebut sebelum pulang. Subri dan Zaiton dijadwalkan pulang ke Kuala Lumpur pada 23 Agustus. Pasangan yang mendaftar haji pada 2008 itu menyatakan, proses hajinya berjalan lancar. “Sedikit batuk bersama teman-teman satu kamar,” katanya lantas tersenyum.

M. Hilmi Setiawan, wartawan Jawa Pos (kiri) bersama pemandu museum Ahsan Farouq.

Mencari lokasi museum itu tidak sulit. Patokannya adalah Hotel Dar Al Tawhid Intercontinental yang berada persis di sebelah Masjidilharam. Museum As-Haabee berlokasi di belakang hotel bercat cokelat muda tersebut. Sebelum sampai di pintu museum, tersedia banyak toko dengan konsep modern. Mulai toko parfum, pizza, ayam goreng, dan makanan ringan hingga kedai kopi.

  • Bagikan