33 C
Semarang
Minggu, 20 September 2020

Penggemar PUBG Waswas dengan Hoax Fatwa Haram

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

JawaPos.com – Kabar yang satu ini bisa membuat para penggemar PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG) waswas. Katanya, Kementerian Kominfo telah memblokir game tersebut. MUI juga disebut telah mengeluarkan fatwa haram game yang dianggap menjadi inspirasi penembakan brutal di Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru, itu.

Kabar palsu tersebut beredar dengan dilengkapi foto sebuah portal berita. Judulnya, Kominfo Resmi Blokir Game PUBG dari Indonesia pada 30 Maret 2019 serta MUI Kaji Fatwa PUBG Haram.

Hasil penelusuran Jawa Pos, pembuat hoax tentang PUBG itu merekayasa berita di situs tirto.id. Tampilan berita yang judulnya sudah direkayasa itu kemudian di-capture, selanjutnya disebar melalui media sosial. Versi aslinya, berita yang terbit pada 23 Maret 2019 itu berjudul MUI Kaji Fatwa Haram Gim PUBG, Perlukah?

Dalam pemberitaannya, tirto.id menjelaskan bahwa MUI masih berada pada tahap mengkaji pelarangan permainan PUBG. Pertimbangannya, permainan itu dinilai menimbulkan mudarat. Wasekjen MUI Muhammad Zaitun Rasmin mengungkapkan, tim pengkajian sedang mengumpulkan informasi terkait permainan tersebut.

“Kalau itu jelas-jelas mempunyai efek yang besar terhadap perilaku teroris, pasti akan dikeluarkan fatwa yang melarang. Tentu akan melarang kaum muslimin menggunakan game itu,” kata Zaitun pada Jumat 22 Maret 2019.

Meski permainan itu dinilai menimbulkan mudarat, MUI tidak bisa serta-merta menyatakan permainan tersebut haram. Menurut Zaitun, fatwa haram dikeluarkan setelah melalui pengkajian. “Kami tidak akan mengatakan terlalu cepat tentang hal itu,” ujarnya. Anda dapat mengakses berita tersebut di bit.ly/KajiFatwa.

Jawapos.com (Jawa Pos Group) juga memberitakan kabar tersebut. Judul beritanya, Belum Ada Fatwa Haram PUBG, Kominfo Masih Kaji Pembatasan Waktu Main. Berita itu sudah terbit pada 27 Maret 2019.

Seperti yang diberitakan jawapos.com, fatwa itu masih terus digodok. Kemenkominfo dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan berbagai pihak terkait pun belum menentukan nasib permainan PUBG tersebut.

Dirjen Aplikasi dan Informatika (Aptika) Kemenkominfo Semuel Abrijani Pangerapan menjelaskan, diskusi itu dilakukan bersama MUI, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), dan Asosiasi e-Sports Indonesia (IeSPA). Mereka tidak hanya membahas PUBG. Namun, game online lainnya juga ikut menjadi perbincangan.

“Hasilnya masih awal. Belum ada sikap,” katanya. Anda dapat membaca berita itu di bit.ly/Be­lumAdaFatwa. 

FAKTA

Kabar bahwa Kominfo resmi memblokir game PUBG adalah hoax. Pembahasan tentang game tersebut masih dilakukan bersama MUI dan lembaga lain.

Editor : Ilham Safutra

Reporter : (zam/c17/fat)

Copy Editor : Fersita Felicia Facette

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Siswa Makan Bersama Lontong Cap Gomeh

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG - Bagi warga Tionghoa, Cap Gomeh merupakan tradisi yang harus dirayakan. Tradisi ini sebagai penutup perayaan Imlek. Perayaan Cap Gomeh ditandai dengan makan bersama...

Ajak Mahasiswa Undip Nonton Wayang Orang

SEMARANG-Dalam rangka memberikan pembekalan pendidikan karakter kepada mahasiswa, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Diponegoro (Fisip Undip) mengajak mahasiswanya nonton bareng Wayang Orang...

Deflasi  Jateng Perlu Diwaspadai

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Kecenderungan penurunan harga pangan di Jateng atau deflasi pada bulan Maret lalu, harus diwaspadai. Sebab, deflasi di satu sisi akan memperbaiki...

Xingpake Terbesar di Dunia

Saya bukan penggemar kopi. Tapi saya harus masuk warung kopi satu ini. Demi disway. Di dekat show room Tesla. Di Shanghai. Orang Tiongkok menyebut warung...

Mengetahui Mani, Madzi dan Wadi

Pertanyaan : Assalamu'alaikum Wr Wb Bapak Dr KH Ahmad Izzuddin MAg yang saya hormati dan dimuliakan Allah. Sebelumnya mohon maaf Pak Kiai. Selama ini saya...

Wartawan Radar Semarang Sabet Juara Nasional

JAKARTA — Wartawan Jawa Pos Radar Semarang, Taufik Hidayat, berhasil meraih juara 1 lomba Penulisan Opini dan Karya Jurnalistik (Features) Pendidikan dan Kebudayaan 2017....