33 C
Semarang
Jumat, 23 Oktober 2020

Turbulensi Etihad Airways Dijadikan Hoax Ethiopian Airlines

Baca yang Lain

Jelang Liga I, Dragan Kendurkan Intensitas Latihan

RADARSEMARANG.COM, Semarang – Kompetisi Liga 1 2020 tinggal satu pekan. Segera dimulai. Tepatnya 1 Oktober mendatang. PSIS mulai melakukan...

Trio Malang Merapat, Pemain Persis Solo Bertambah

RADARSEMARANG.ID, SUKOHARJO – Satu persatu penggawa Persis Solo sudah merapat. Jika pada sesi latihan perdana kamis sore (24/9) yang...

Grand Jury

INILAH cara yang sangat baik dalam menentukan salah atau tidak salah. Kekhawatiran meledaknya kerusuhan besar pun tidak terjadi. Padahal sejak...

JawaPos.com – Sebuah video kepanikan penumpang di dalam pesawat menyebar di media sosial beberapa hari terakhir. Semakin menarik karena video itu diberi keterangan saat-saat terakhir korban kecelakaan pesawat Ethiopian Airlines Boeing 737 Max-8.

Kabar tersebut beredar luas di Facebook sejak Senin, 11 Maret 2019. Dalam video berdurasi kurang dari dua menit itu, tampak beberapa penumpang berteriak dan saling berpelukan.

Namun, jika melihat video tersebut dengan saksama, kejanggalan sudah tampak sejak awal. Para penumpang berteriak melantunkan kalimat takbir dan tahlil. Lalu, tidak ada seorang pun penumpang yang menggunakan masker oksigen. Pada bagian pojok video kanan atas terdapat tulisan Dewi Rachmayani/netcj.co.id dan watermark media CNN.

Salah seorang penyebar video itu adalah pemilik akun Facebook Samuel Okwy Nnamani (fb.com/samuel.o.nnamani). Posting-an tersebut sudah dibagikan lebih 3.200 kali. Celakanya, banyak netizen yang percaya begitu saja dan membagikan ulang video itu. Padahal, Samuel sebenarnya menyebar hoax dengan mencomot rekaman peristiwa lain dari channel YouTube Official NET News.

Channel tersebut mengunggah video serupa pada 5 Mei 2016. Judulnya, Detik Detik Insiden Turbulensi Pesawat Etihad Airways – NET12. Video dengan durasi 2 menit 14 detik itu merekam suasana turbulensi pesawat dengan nomor penerbangan EY474 dari Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, menuju Bandara Soekarno Hatta, Jakarta, pada 4 Mei 2016.

Guncangan di pesawat terjadi setelah tujuh jam meninggalkan Abu Dhabi. Saat turbulensi, pesawat tersebut berada di ketinggian 5.000 kaki di atas Pulau Sumatera. Pesawat itu membawa 262 penumpang, lima di antaranya anak-anak. Sebagian besar penumpang adalah jamaah umrah. Selengkapnya Anda dapat mengakses channel tersebut di bit.ly/SaatTurbulensi.

Portal emirates247.com juga merilis berita berjudul 31 hurt as turbulence hits Etihad flight. Berita yang terbit pada 5 Mei 2016 itu menjelaskan, 31 penumpang Etihad Airways terluka. Pihak maskapai juga mengunjungi penumpang yang dirawat di rumah sakit.

“Sebanyak 31 penumpang mengalami luka-luka. Sebanyak 22 di antaranya luka ringan dan langsung mendapatkan perawatan paramedis di bandara. Sembilan penumpang lainnya telah dibawa ke rumah sakit setempat,” tulis manajemen maskapai Etihad Airways dalam siaran persnya. Anda dapat mengakses berita tersebut di link ini bit.ly/31Lukaluka. 

FAKTA:

Video yang disebar akun Facebook Samuel bukan detik-detik menjelang jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines. Tapi rekaman suasana penumpang saat pesawat Etihad Airways mengalami turbulensi pada 4 Mei 2016.

Editor           : Ilham Safutra
Reporter      : (zam/c22/fat)

Terbaru

Jelang Liga I, Dragan Kendurkan Intensitas Latihan

RADARSEMARANG.COM, Semarang – Kompetisi Liga 1 2020 tinggal satu pekan. Segera dimulai. Tepatnya 1 Oktober mendatang. PSIS mulai melakukan...

Trio Malang Merapat, Pemain Persis Solo Bertambah

RADARSEMARANG.ID, SUKOHARJO – Satu persatu penggawa Persis Solo sudah merapat. Jika pada sesi latihan perdana kamis sore (24/9) yang hanya didatangi dua orang pemain...

Grand Jury

INILAH cara yang sangat baik dalam menentukan salah atau tidak salah. Kekhawatiran meledaknya kerusuhan besar pun tidak terjadi. Padahal sejak Senin lalu kantor-kantor penting pemerintah...

Resesi

HARAPAN apa yang masih bisa diberikan kepada masyarakat? Ketika pemerintah secara resmi menyatakan Indonesia sudah berada dalam resesi ekonomi? Yang terbaik adalah menceritakan keadaan apa...

Setuju BTP

BTP kini sudah menjadi ''orang dalam" BUMN. Posisinya bisa dibilang menentukan, bisa dibilang kejepit. Tergantung pemegang sahamnya. Secara resmi pemegang saham BUMN itu adalah Menteri Keuangan....

Artikel yang Lain

- Advertisement -

Populer

Booking 1 Jam Rp 600 Ribu, Sehari Bisa Layani 4 Tamu

RADARSEMARANG.COM-Lokalisasi Sunan Kuning (SK) bakal ditutup Pemkot Semarang pada 2019. Namun praktik prostitusi di Kota Atlas dipastikan tak pernah mati. Justru kini semakin marak,...

Apersepsi, Pembangkit Motivasi Dan Minat Siswa

RADARSEMARANG.COM - DARI tahun pelajaran 2016/2017 sampai dengan saat ini, terdapat kebijakan baru terhadap pelaksanaan Ujian Nasional (UN) pada tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA)....

Semarang 10K, Cetak Atlet Sekaligus Kenalkan Wisata 

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang akan mengadakan event lari 10K pada 16 Desember 2018 mendatang. Rencananya kegiatan tersebut akan menjadi agenda tahunan. Selain...

Sport Center Bisa Tingkatkan Prestasi

SEMARANG - DPRD meminta agar Pemprov dan kabupaten/kota lebih serius menggarap potensi atlet di Jateng. Salah satunya dengan meningkatkan dan menambah keberadaan pusat olahraga...

Traveling di Sela Kerja

DUNIA memang tidak selebar daun kelor. Ungkapan itu yang dipegang Ratih Mega Rizkiana. Wanita kelahiran Ambarawa Kabupaten Semarang, 8 Maret 1988 ini selalu menyisihkan...

Properti di Awal Tahun Lesu

SEMARANG – Pasar properti di awal tahun masih belum terlalu bergairah. DPD Real Estate Indonesia (REI) Jateng mencatat hasil penjualan properti pada pameran awal...