33 C
Semarang
Selasa, 11 Agustus 2020

Wardah yang ITB dan ITB

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

Oleh: Dahlan Iskan

“Saya ini hanya menanam akarnya,” ujar Bu Nurhayati, pemilik kosmetik Wardah. “Anak-anak kami yang membesarkannya,” tambahnya.

Bu Nurhayati punya tiga anak. Yang dua, laki-laki. Mengikuti jejaknya: kuliah di ITB. Hanya beda-beda jurusan. Sang ibu kuliah di farmasi. Anak pertama ambil kimia. Anak kedua belajar elektro.

Putrinya yang memilih UI: masuk fakultas kedokteran. Pilih menjadi spesialis kulit.

Suami Bu Nurhayati sendiri juga lulusan ITB. Kimia. Di ITB lah cinta bersemi. “Kampus kimia dan farmasi kan berdekatan,” katanya dengan tersenyum.
Nurhayati lulus ITB dengan nilai tertinggi: cum laude. Lalu kuliah apoteker.

Keinginan awal Nurhayati menjadi dosen. Dia melamar ke ITB. Ditolak. Nurhayati pulang ke Padang. Membawa pertanyaan tak terjawab: mengapa ditolak jadi dosen.
Di Padang Nurhayati bekerja di rumah sakit.
Pacaran berlanjut. Jarak jauh. Pacarnya bekerja di perusahaan minyak.

Setelah menikah Nurhayati ikut suami: pindah ke Jakarta. Bekerja di Wella. Merk kosmetik yang terkenal kala itu. Yang pasar terbesarnya di salon-salon kecantikan. Belum ada mall di zaman itu.

Lima tahun Nurhayati bekerja di Wella. Di bagian laboratorium. Yang memeriksa ramuan-ramuan kosmetik Wella.

Ketika akhirnya punya anak Nurhayati berhenti bekerja. Merawat anak. Lahir pula anak kedua. Dan ketiga.
Ketika anak bungsu tidak menyusu lagi Nurhayati mulai berpikir punya usaha.

Yang terpikir pertama langsung kosmetik. Sesuai dengan pendidikannya. Sesuai dengan pengalaman kerjanya.
Kosmetik pertamanya itu dia beri merk Putri.

Tidak laku.

Tidak ada salon yang mau menerimanya.

Tetangganya menyarankan ini: kerjasama samalah dengan pesantren. Kebetulan tetangga itu keluarga pesantren Hidayatullah. Yang punya jejaring pesantren di mana-mana.

Kebetulan juga Hidayatullah punya devisi ekonomi. Berbisnis di banyak bidang. Termasuk ritel.

Tim ekonomi Hidayatullahlah yang minta merk Putri diubah. Menjadi Wardah. Artinya: mawar. Disertai tulisan Arab yang berbunyi Wardah. Di logonya.

Mulailah Wardah dipasarkan di pesantren-pesantren.

Tidak laku.

“Santri kan tidak pakai kosmetik,” ujar Bu Nurhayati mengenang. “Waktu itu”.

Lalu terjadilah reformasi. Tahun 1998. Rupiah anjlok.

Kosmetik impor mahal sekali. Banyak sekali PHK. Korbannya orang-orang yang sudah biasa bekerja. Pada pereode PHK itulah mereka kerja apa saja. Banyak yang terjun ke multi level marketing.

Bu Nurhayati memanfaatkan peluang itu. Wardah dimultikan. Mulailah Wardah mendapat celah.
Produksi pun meningkat.

Rumahnya tidak cukup lagi. Dia beli tanah 1,5 ha. Murah. Di pinggiran Tangerang. Dengan dana sendiri.
Akan dibangunnya pabrik di situ. Pelan-pelan. Dengan dana sendiri.

Kebakaran.

Rumahnya terbakar.

Pabrik belum jadi.

Produksi terhenti.

Pasar yang mulai terbentuk terancam: tidak ada lagi suplai.

Politik berbalik arah. Setelah reformasi itu.

Tuntutan keadilan kian nyaring. Pasca reformasi. Termasuk keadilan ekonomi.

Bank mulai menyalurkan kredit untuk usaha kecil. Nurhayati mencobanya. Minta Rp 50 juta. Bank memeriksa kemampuan Wardah. Termasuk menghitung masa depannya. Menilai jaminannya: lebih dari cukup. Bank memberinya kredit Rp 140 juta.

Pabrik pun jadi.

Sederhana.

Anaknya lulus ITB.

Mau membantu ibunya.

Anak kedua juga lulus ITB.

Juga mau ikut di perusahaan.

Nurhayati membagi tugas:

Anak pertama mengembangkan pasar di wilayah barat Indonesia.

Anak kedua di wilayah timur.

Urusan produksi cukup ibunya. Menyangkut resep yang belum waktunya dibagi.

Ada pelajaran menarik yang diceritakan Bu Nurhayati. Tentang pembagian tugas anaknya itu. Satu pelajaran manajemen yang mahal nilainya.

Tunggulah besok. (dahlan iskan / bersambung)

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Instagramable dengan Sentuhan Bergaya Industrial

RADARSEMARANG.COM - TIDAK sekadar menawarkan kelezatan makanan, desain interior yang cukup instagramable kini juga menjadi andalan para pelaku bisnis kuliner dalam menggaet para pelanggan....

Foto Bareng Paslon, Guru Kena Tegur

RADARSEMARANG.COM, MAGELANG – Hingga kini, Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kota Magelang telah menerima dan mencatat 80 pelanggaran dalam gelaran Pemilihan Gubernur Jawa Tengah 2018....

Tujuh Hari 1.590 Tilang

WONOSOBO—Selama tujuh hari pelaksanaan Operasi Zebra Candi, Polres Wonosobo berhasil menindak 1.590 tilang. Rinciannya, 1433 e-tilang dan 157 tilang manual. Kasat Lantas Polres Wonosobo...

Mantan Pecandu Narkoba  Susah dapat Sekolah

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG - Sebanyak 147 pecandu narkoba mengikuti program rehabilitasi ketergantungan narkotika dan obat terlarang di Instansi Penerima Wajib Lapor (IPWL). Dari jumlah tersebut,...

Ekskul Jurnalistik Picu Keterampilan Menulis Siswa

RADARSEMARANG.COM, KETERAMPILAN menulis merupakan salah satu jenis keterampilan berbahasa yang harus dikuasai siswa sebagai wujud penguasaan siswa terhadap kemampuan berbahasa mereka. Banyak ahli telah...

Buruh Nyonya Meneer Terancam Gigit Jari

SEMARANG-Nasib buruh PT Nyonya Meneer (PT Njonja Meneer) terancam tidak akan menerima hak-haknya. Pasalnya, hampir semua aset perusahaan jamu legendaris Semarang tersebut telah dilelang....