33 C
Semarang
Jumat, 7 Agustus 2020

Perang Dagang Siapa Menang

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

Perang dagang saat ini kian seru: Amerika Serikat vs Tiongkok. Siapa yang akan menang?

Para ahli memperkirakan dua-duanya akan kalah. Presiden Trump memang sering mengatakan: akan menang dengan mudah. Namun gertakan pertamanya ternyata dilawan.

Jam itu juga. Dengan bobot yang sama. Trump meluncurkan rudal kedua. Tiongkok bahkan membalasnya lebih telak. Lebih ke jantung Amerika: kedelai dan pesawat terbang. Lebih cepat pula.

Balasan RRT itu seperti sudah lama disiapkan.

Trump memulai perang dengan dua alasan. Pertama: neraca perdagangan AS dengan RRT selalu defisit. Angkanya selalu besar. Tahun lalu USD 250 miliar.

Kedua: RRT mencuri teknologi AS. Lewat aturan: setiap perusahaan teknologi AS harus berpartner dengan pengusaha lokal. Kalau mau investasi di RRT.

Lama-lama partner lokal itu menguasai teknologinya. Lalu membuat perusahaan sendiri. Menjadi pesaing Amerika.

Dari sudut pandang AS, dua alasan itu sangat masuk akal. Cara paling mudah untuk mengurangi defisit: kurangi invasi barang RRT. Lewat kenaikan bea masuk.

Inilah cara ampuh. Sekaligus kuno. Tidak perlu berpikir cerdas. Tidak perlu kerja keras. Cukup gunakan kekuasaan: bikin aturan.

Bagi penganut aliran cowboy cara seperti itu dianggap ampuh. Tembak saja. Urusan belakangan. Itulah juga sudut pandang nasionalisme sempit. Nasionalisme sumbu pendek.

Sebaliknya dari sudut pandang Tiongkok juga ada nasionalismenya sendiri: kami ini negara miskin. Tapi ingin maju. Tidak mau selamanya miskin. Amerika kan sudah kaya nan raya. Tidak akan jatuh miskin.

Kami kan tidak mau seperti negara itu (namanya saya rahasiakan). Yang selama 50 tahun belum juga mandiri.

Belum bisa menguasai teknologi pembakaran bensin untuk mobil. Sehingga sudah 50 tahun pun pasar mobil negara itu masih dikuasai merk asing.

Bahkan ketika negara itu ingin langsung meloncat ke mobil listrik juga susah.

Bahwa neraca perdagangan AS defisit itu bukan salah kami. Kami ini bekerja keras. Berpikir keras. Agar ekspor kami meningkat.

Kenapa bukan pengusaha AS yang disuruh kerja lebih keras? Agar bisa menaikkan ekspor ke Tiongkok? Agar neraca perdagangan lebih berimbang?

Jadi, dari sudut nasionalisme, dua-duanya benar.

Tapi kalau semua negara mengutamakan nasionalisme masing-masing tidak akan ada kemajuan. Dunia kian mundur.

Dengan menaikkan bea masuk berarti memberikan perlindungan. Kepada industri dalam negeri.

Padahal hukum dasar perlindungan itu jelas: membuat lambat dewasa. Tidak efisien. Meningkatkan perilaku malas.

Itulah perdebatan tentang sudut pandang. Tidak henti-hentinya. Kadang proteksionisme menang. Kadang pasar bebas menang.

Sebenarnya, dengan Amerika meningkatkan ekspor bukan hanya difisitnya yang berkurang. Ekonomi juga membesar.

Tapi menjadi cowboy memang terasa lebih gagah.(dis)

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Traktor Bantu Petani Mengolah Sawah

RADARSEMARANG.COM, MUNGKID — Puluhan kelompok tani di Kabupaten Magelang mendapatkan bantuan traktor dan pompa air di Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Magelang. Bantuan dari...

Sulap Sampah Jadi Lukisan

RADARSEMARANG.COM, KENDAL - Membuat karya seni ternyata tidak harus mahal dan sulit. Sampah plastik yang sudah tidak terpakai ternyata dapat dijadikan karya seni yang...

Bawa Sabu, Dituntut 14 Tahun

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG-Nekat membawa dan menjual narkotika golongan I jenis sabu sebesar 113,341 gram, warga Karangroto, Genuk, Semarang, Bandot Winoto, dituntut pidana 14 tahun penjara...

Santri  Tewas Tenggelam Di Kolam Renang

DEMAK-Peristiwa mengenaskan terjadi di kolam renang Polaris, jalan Demak-Grobogan, Desa Botorejo, Kecamatan Wonosalam, kemarin. Seorang santri bernama Muhamad Syafaul Mustajib, 8, anak dari Eko...

Lirik Salah, Tetap Dapat Hadiah

RADARSEMARANG.COM, MAGELANG – Wali Kota Magelang Sigit Widyonindito secara spontan memberikan tantangan kepada anggota Gabungan Organisasi Wanita (GOW) Kota Magelang untuk menyanyikan lagu Ibu...

10 Ton Padi Bisa Dikeringkan Dalam Sehari

Program Kreativitas Mahasiswa Teknologi (PKMT) Universitas Tidar (Untidar) Magelang berhasil menciptakan Mesin Pengering Padi Berbasis Elektrik Otomasi dengan Metode Momen Putar (Sipedi Geogempar). Mesin...