33 C
Semarang
Senin, 26 Oktober 2020

Deklarasikan Kawasan Tanpa Rokok

Baca yang Lain

Jelang Liga I, Dragan Kendurkan Intensitas Latihan

RADARSEMARANG.COM, Semarang – Kompetisi Liga 1 2020 tinggal satu pekan. Segera dimulai. Tepatnya 1 Oktober mendatang. PSIS mulai melakukan...

Trio Malang Merapat, Pemain Persis Solo Bertambah

RADARSEMARANG.ID, SUKOHARJO – Satu persatu penggawa Persis Solo sudah merapat. Jika pada sesi latihan perdana kamis sore (24/9) yang...

Grand Jury

INILAH cara yang sangat baik dalam menentukan salah atau tidak salah. Kekhawatiran meledaknya kerusuhan besar pun tidak terjadi. Padahal sejak...

RADARSEMARANG.COM, MUNGKID – Universitas Muhammadiyah (UM) Magelang terus melakukan pembenahan dan peningkatan mutu kualitas. Kali ini UM Magelang mendeklarasikan sebagai kawasan tanpa rokok, Sabtu (24/2). “Mewujudkan UM Magelang sebagai Kawasan Tanpa Rokok untuk Menciptakan Generasi Sehat yang Berkemajuan” merupakan tema yang dibawakan oleh Muhammadiyah Tobacco Control Center (MTCC) UM Magelang dalam acara deklarasi itu.

“Rektor UM Magelang mendukung kegiatan tersebut yang kemudian menuangkannya dalam Surat Keputusan Rektor nomor 0176/KEP/II.3.AU/F/2017 tentang Implementasi Program Kawasan Tanpa Rokok  Kampus UM Magelang sebagai area yang dilarang untuk kegiatan merokok atau kegiatan memproduksi, menjual, mengiklankan atau mempromosikan produk tembakau sesuai dengan UU No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan,” ujar Ketua MTCC Dra Retno Rusdjijati  MKes saat deklarasi di di Aula Gedung Fikes Kampus 2 UM Magelang.

Rektor UM Magelang Ir Eko Muh Widodo MT menyampaikan, perwujudan KTR telah melalui proses yang panjang. Sebelumnya UM Magelang melokalisasi para perokok dalam ruang tersendiri. Sekarang tidak hanya meminimalisir tetapi sudah pada tahap menghilangkan asap rokok di lingkungan kampus.

Eko mengungkapkan, dahulu ia juga seorang perokok baik saat menjadi mahasiswa maupun menjadi dosen. Namun tahun 2001 kebiasaaan tersebut berhenti seiring dengan kesadaran dari dalam dirinya sendiri. “Bukan karena sakit atau alasan lain, “ kata Eko.

Dalam kesempatan itu, para peserta acara yang terdiri dari dosen dan mahasiswa UM Magelang itu juga mendapatkan paparan materi tentang rokok oleh Kepala Dinas Kesehatan Kulonprogo Yogyakarta dr Hariyono MKes. Ia mengatakan, rokok elektrik yang sekarang sedang menjadi tren justru memiliki kadar ekstrak nikotin yang tinggi, sehingga tidak benar bila orang menganggap bila merokok elektrik lebih aman. Dan yang paling memprihatinkan, kata Hariyono,  masyarakat miskin justru yang paling banyak merokok dan menjadikan rokok sebagai kebutuhan utama, sehingga tepat bila BLT yang diberikan tidak berupa uang tunai melainkan berupa beras dan telur. (vie/sct/ton)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Jelang Liga I, Dragan Kendurkan Intensitas Latihan

RADARSEMARANG.COM, Semarang – Kompetisi Liga 1 2020 tinggal satu pekan. Segera dimulai. Tepatnya 1 Oktober mendatang. PSIS mulai melakukan...

Trio Malang Merapat, Pemain Persis Solo Bertambah

RADARSEMARANG.ID, SUKOHARJO – Satu persatu penggawa Persis Solo sudah merapat. Jika pada sesi latihan perdana kamis sore (24/9) yang hanya didatangi dua orang pemain...

Grand Jury

INILAH cara yang sangat baik dalam menentukan salah atau tidak salah. Kekhawatiran meledaknya kerusuhan besar pun tidak terjadi. Padahal sejak Senin lalu kantor-kantor penting pemerintah...

Resesi

HARAPAN apa yang masih bisa diberikan kepada masyarakat? Ketika pemerintah secara resmi menyatakan Indonesia sudah berada dalam resesi ekonomi? Yang terbaik adalah menceritakan keadaan apa...

Setuju BTP

BTP kini sudah menjadi ''orang dalam" BUMN. Posisinya bisa dibilang menentukan, bisa dibilang kejepit. Tergantung pemegang sahamnya. Secara resmi pemegang saham BUMN itu adalah Menteri Keuangan....

Artikel yang Lain

- Advertisement -

Populer

Apersepsi, Pembangkit Motivasi Dan Minat Siswa

RADARSEMARANG.COM - DARI tahun pelajaran 2016/2017 sampai dengan saat ini, terdapat kebijakan baru terhadap pelaksanaan Ujian Nasional (UN) pada tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA)....

Booking 1 Jam Rp 600 Ribu, Sehari Bisa Layani 4 Tamu

RADARSEMARANG.COM-Lokalisasi Sunan Kuning (SK) bakal ditutup Pemkot Semarang pada 2019. Namun praktik prostitusi di Kota Atlas dipastikan tak pernah mati. Justru kini semakin marak,...

Semarang 10K, Cetak Atlet Sekaligus Kenalkan Wisata 

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang akan mengadakan event lari 10K pada 16 Desember 2018 mendatang. Rencananya kegiatan tersebut akan menjadi agenda tahunan. Selain...

Sport Center Bisa Tingkatkan Prestasi

SEMARANG - DPRD meminta agar Pemprov dan kabupaten/kota lebih serius menggarap potensi atlet di Jateng. Salah satunya dengan meningkatkan dan menambah keberadaan pusat olahraga...

Properti di Awal Tahun Lesu

SEMARANG – Pasar properti di awal tahun masih belum terlalu bergairah. DPD Real Estate Indonesia (REI) Jateng mencatat hasil penjualan properti pada pameran awal...

Traveling di Sela Kerja

DUNIA memang tidak selebar daun kelor. Ungkapan itu yang dipegang Ratih Mega Rizkiana. Wanita kelahiran Ambarawa Kabupaten Semarang, 8 Maret 1988 ini selalu menyisihkan...