33 C
Semarang
Minggu, 9 Agustus 2020

Sisakan 5 Proyek Tak Tuntas

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang telah menuntaskan sebanyak 485 program dengan 3.323 proyek di tahun 2017. Kendati begitu, masih menyisakan 5 proyek yang tidak selesai tepat waktu. Di antaranya dua proyek pembangunan jalan raya di Dinas Pekerjaan Umum (DPU), dua proyek pembangunan pasar bantuan dari pemerintah pusat belum terselesaikan di Dinas Perdagangan dan satu proyek pengerjaan taman di Dinas Perumahan dan Pemukiman.

Hal tersebut terungkap dalam peresmian proyek tahun anggaran 2017 oleh Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi yang dilaksanakan di kawasan Kota Lama, Senin (8/1) kemarin. Acara tersebut sekaligus dimulainya penataan kawasan Kota Lama yang ditandai dengan groundbreaking atau peletakan batu pertama oleh wali kota. Kegiatan tersebut disaksikan seluruh anggota Muspida dan perwakilan dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

PENATAAN KOTA LAMA : Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menandai penataan kawasan Kota Lama dengan peletakan batu pertama, disaksikan Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita G Rahayu dan Muspida, di kawasan Kota Lama, Senin (8/1) kemarin. (ADITYO DWI/JAWA POS RADAR SEMARANG)
PENATAAN KOTA LAMA : Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menandai penataan kawasan Kota Lama dengan peletakan batu pertama, disaksikan Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita G Rahayu dan Muspida, di kawasan Kota Lama, Senin (8/1) kemarin. (ADITYO DWI/JAWA POS RADAR SEMARANG)

“Kawasan Kota Lama Semarang ini memiliki nilai jual kepariwisataan yang tinggi. Sebagaimana kawasan Kota Lama di luar negeri seperti kawasan Eropa dan negara-negara Asia lainnya,” kata Hendi dalam kesempatan tersebut.

Karena itulah, katanya, kawasan Kota Lama harus dapat berkembang dengan baik sesuai ketentuan. Namun tidak menghilangkan marwah dan ruh dari bangunan-bangunan tua. “Pengembangan Kota Lama ini dibantu Kementerian PUPR. Kegiatannya berupa pembangunan infrastruktur seperti street funiture, taman, jalan, penanganan kolam retensi, sehingga menjadi lebih indah. Tentunya, ini semakin menambah semangat pemilik gedung untuk membenahi bangunan, “ tandasnya.

Hendi- sapaan akrab Hendrar Prihadi- merasa bersyukur atas bantuan dari Pemerintah Pusat dalam penataan kawasan kota lama yang lebih baik. “Kami saat ini sedang memikirkan kawasan Kota Lama ke depan dengan dilengkapi city walk atau kawasan yang tidak diperbolehkan untuk dilintasi kendaraan bermotor,” katanya.

Hendi berharap revitalisasi Kota Lama dapat berjalan lancar dan selesai tepat waktu, sehingga dapat dimanfaatkan warga dalam mendukung nominasi Warisan Dunia versi Unesco. “Semoga tidak ada kendala sehingga lancar sampai selesai, “ imbunya.

Sementara itu, dalam kesempatan tersebut disampaikan bahwa sejumlah proyek pembangunan yang selesai dikerjakan di antaranya Gedung Oudetrap di Kota Lama Semarang, Gedung IBS ICU & Radiologi Terpadu di RSUD Kota Semarang, serta Taman Kasmaran di Jalan Dr Sutomo Kota Semarang.

“Saat saya dilantik pada 17 Februari 2016, saya berjanji jika wajah Kota Semarang akan terlihat perubahannya pada tahun 2018. Alhamdulillah, apa yang kami upayakan sudah mulai mendapat respon positif dari masyarakat,” ungkapnya.

Hendi menegaskan, kunci perubahan Kota Semarang adalah banyaknya pihak yang bergerak bersama ikut membangun Kota Semarang. “Bila membandingkan APBD Kota Semarang dengan yang dimiliki kota-kota besar lainnya, jumlahnya relatif lebih kecil. Tapi hari ini, tak jadi masalah karena semua elemen bergerak, mulai dari Pemkot Semarang, Muspida, Pemprov Jateng, Pemerintah Pusat, Perusahaan Swasta, sampai masyarakatnya sendiri, sehingga pembangunannya bisa lebih massif,” tegas Hendi.

Salah satu hasil perubahan wajah kota, lanjut Hendi, terlihat dari berkurangnya luasan kawasan kumuh di Kota Semarang. Dari yang semula seluas 415,93 hektare pada tahun 2016, sudah berkurang sebanyak 114,35 hektare di tahun 2017, menjadi seluas 301,58 hektare. “Pada tahun 2018 ini, luasan kawasan kumuh tersebut targetnya akan kembali ditekan hingga seluas 201,05 hektare,” tandasnya.

Sedangkan pada 2018 ini, wali kota ingin menekankan pembangunan wajah kota dengan memperbanyak ruang terbuka hijau dan banyak taman. “Wajah kota harus diubah dan harus ada percepatan pembangunan agar lebih hijau, bagus, rapi, dan indah. Perlu ditambah lagi kawasan hijau dan taman,” kata Hendi.

Sementara itu, Direktur Pengembangan Kawasan Permukiman, Dirjen Cipta Karya Kementrian PUPR, Rina Farida menambahkan jika menata sebuah kawasan membutuhkan koordinasi dan kerjasama. PUPR akan terus mendukung perbaikan dan pembangunan infrastruktur, di antaranya melakukan perbaikan draniase serta mengubah kawasan kumuh menjadi kawasan bersih dan rapi. “Tidak hanya Pemkot Semarang, masyarakat di dalamnya yang ada keterkaitan dengan kawasan juga harus berkoordinasi dengan baik,” tegas Rina. (dit/zal/ida)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

13.579 Siswa Ikuti UN SMP

RADARSEMARANG.COM, UNGARAN – Data Dinas Pendidikan Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disdikbudpora) Kabupaten Semarang menyebutkan jumlah peserta UN SMP 2018 di Kabupaten Semarang adalah 13.579...

Ajak Umat Beragama Pererat Persaudaraan

RADARSEMARANG.COM, MAGELANG—Umat Tri Dharma di TITD Liong Hok Bio Kota Magelang telah bersiap merayakan tahun baru Imlek 2569/2018. Berbagai ornamen khas Imlek telah dipasang...

Puasa Ramadan, Benteng Hadapi Radikalisasi

RADARSEMARANG.COM - PUASA Ramadan menjadi salah satu dari rukun Islam yang mulai di perintahkan pada tahun ke dua Hijriah, namun sebenarnya puasa juga telah...

Dorong Terapkan Anggaran Berbasis Lingkungan

RADARSEMARANG.COM - DR Drs Abdul Fikri Faqih MM, Wakil Ketua Komisi X DPR RI ini selalu mendorong penyusunan anggaran pemerintah berbasis lingkungan yang komprehensif,...

Hari Ini, Pengurusan Terakhir Formulir A-5

RADARSEMARANG.COM, MAGELANG –Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Magelang memberikan toleransi dan kelonggaran untuk masyarakat Jateng yang memiliki hak pilih tapi tak bisa menggunakan di...

Korpri UM Magelang Gelar Bakti Sosial

MUNGKID - Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun ke-46 Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri), Sub Unit Korpri UM Magelang menggelar kegiatan bakti sosial, Sabtu...