33 C
Semarang
Kamis, 24 September 2020

Selektif Menerima Member, Hilangkan Kesan Mewah

Lebih Dekat dengan Komunitas BMW Car Club Indonesia (BMWCCI) Chapter Semarang

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

Menjaga kekompakan dalam sebuah organisasi bukanlah hal yang mudah. Hal inilah yang diterus dijaga oleh Komunitas BMW Car Club Indonesia (BMCCI) Chapter Semarang. Mereka lebih selektif dalam menerima member baru. Tujuannya tentu agar lebih menjaga kekompakan dan eksistensi komunitas itu sendiri.

ADENNYAR WYCAKSONO

BUKAN perkara mudah menjadi anggota BMWCCI Chapter Semarang. Ya, komunitas mobil mewah asal pabrikan Jerman ini sangat selektif dalam menerima member. Calon anggota yang ingin bergabung komunitas ini harus memiliki beberapa syarat. Misalnya, loyal dengan BMW, hingga wajib mengikuti touring ataupun kopi darat (kopdar).

“Untuk menerima member kami sangat selektif, tidak sembarangan. Syarat utama tentu maniak BMW. Kalau cuma punya, belum tentu loyal, bahkan setiap kali pertemuan untuk calon member kami berikan sistem poin. Setiap kopdar 1 poin, untuk touring 3 poin sampai terkumpul 10 poin. Tujuannya agar tidak ada member yang keluar masuk dan lebih loyal dengan klub,” kata Sindhu Poernomo, Pembina BMWCCI Chapter Semarang.

Menurut dia, cara tersebut cenderung ampuh. Dari awal mula terbentuk komunitas tersebut pada 14 Maret 2009 lalu yang hanya memiliki 15 anggota, kini BMWCCI Chapter Semarang telah memiliki hingga 90 member, dengan anggota aktif sekitar 60 orang.

Awal terbentuk BMWCCI sendiri, lanjut pria yang akrab disapa Sindhu ini, tidaklah mudah. Pihaknya harus mengajukan ke BMWCCI pusat, dan harus mendapatkan persetujuan dari BMW Internasional yang ada di Jerman.

“Dulu awalnya ada dua founder, yakni Mas Tori dan Ari Subeki. Mereka berdua kemudian mengumpulkan pecinta BMW di Semarang. Dari situ pengajuan dan akhirnya terbentuk. Standar aturan yang berlaku pun sama persis dengan BMW Internasional ataupun BMWCCI pusat,” jelasnya.

Selain di Semarang, lanjut dia, chapter dari BMWCCI sendiri sudah tersebar di 27 kota di Indonesia. Ada pula dua sub chapter atau yang disebut register, yakni sub chapter jenis E30 dan sub chapter BMW Klasik yang isinya mobil tua dan hampir punah. Khusus di Chapter Semarang, dari puluhan anggotanya ada yang memilki BMW tua dan langka yang diproduksi pada 1980 hingga mobil BMW terbaru yang harganya sangat mahal.

Chapter Semarang punya dua mobil unik, yakni E23 tipe M6 tahun 1980 yang jumlahnya hanya ada 527 mobil di dunia khusus tipe right hand drive dan Limited E 28 keluaran 1980an. Untuk mobil termahal dan terbaru adalah BMW F 10 keluaran 2016,” bebernya.

Meski tergolong dalam klasifikasi mobil mewah, lanjut dia, BMWCCI Chapter Semarang mencoba menghilangkan kesan tersebut. Menurut dia, menjadi anggota klub ini dilandasi kecintaan terhadap BMW. Di komunitas ini, antar-member akan sharing pengalaman menggunakan BMW, misalnya saja di bidang mesin, performa, dan membuat mobil tersebut nyaman digunakan.

“Anggota kami banyak yang pakai BMW di bawah Rp 100 juta, dengan tipe E 36 dan E 46. Member kami tidak semuanya pakai mobil BMW mewah kok, yang penting suka dengan BMW,” tegasnya.

Komunitas ini lebih memilih mewadahi anggotanya yang hobi balap dengan memasukkan ke dalam kejuaraan sport aktif sebagai wadah pecinta kecepatan. Misalnya saja, ke drag race dan slalom. Hal tersebut dilakukan agar komunitas BMWCCI Chapter Semarang tidak dianggap sebagai komunitas yang ugal-ugalan. Apalagi komunitas tersebut mayoritas didominasi member yang sudah bekerja atau lebih dewasa.

“Kami berikan wadah bagi yang hobi balap, selain itu kami juga menanamkan safety riding yang baik dan benar. Bahkan ada kiat yang diberikan agar mobil BMW yang terkenal boros bisa lebih irit dengan sharing cara berkendara yang benar,” ucapnya.

Untuk agenda rutin, selain kopi darat yang digelar di Jalan Pemuda Semarang setiap Jumat malam, BMWCCI Chapter Semarang juga rutin melakukan touring ke chapter lainnya, gathering family hingga bhakti sosial, yang digunakan untuk mempererat tali persaudaraan antar sesama member. “Saat touring pun anggota kami bagi dalam beberapa kloter agar tidak menyebabkan kemacetan dan menghormati pengendara jaran lainnya,” bebernya.

Sindhu berharap, ke depan komunitas tersebut semakin besar dan diterima masyarakat. Terlebih lagi pada 2018 mendatang, BMWCCI Chapter Semarang ditunjuk untuk menyelenggarakan musyawarah nasional (munas) BIMMER Fest. “Rencananya kami akan menjual icon pariwisata di Kota Semarang, kami harap semua masyarakat mendukung. Pun dengan Pemerintah Kota Semarang,” harapnya. (*/aro)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Ulama Asing Ziarah di Masjid Demak

RADARSEMARANG.COM, DEMAK - Para ulama yang tergabung dalam kumpulan Mursyid Tarekat dari luar negeri atau dari 23 negara kemarin berkesempatan mengunjungi Masjid Agung Demak. Ini...

Terhipnotis Lagu Cinta Sammy Simorangkir

SEMARANG - Lagu-lagu bernuansa cinta makin kental terasa saat dibawakan penyanyi kenamaan Sammy Simorangkir, pada pergelaran bertajuk Authenticity Romantic Moment di E Lounge, E...

Idamkan Bentuk Tubuh Curvy

PERNAH punya pengalaman menderita penyakit tifus setelah lulus SMA beberapa waktu lalu, tubuh Berliana Rizki sempat menjadi gemuk. Karena bentuk tubuhnya berubah, mahasiswi Universitas...

Kapolsek Secang jadi Dirigen, Warga Menangis Bahagia

RADARSEMARANG.COM, MUNGKID - Keluarga besar si kembar Bagas-Bagus dan ratusan warga Dusun Sindas, Desa Pancuranmas, Kecamatan Secang Kabupaten Magelang, menyambut gembira kemenangan Tim Nasional U-16,...

Pengembangan Karimunjawa Butuh Rp 5 T

SEMARANG - Pemprov Jateng terus mengembangkan potensi pariwisata. Hal tersebut untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi masyarakat di sekitar objek wisata. Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata...

12 Mobil Pemkab Laku Rp 494 Juta

DEMAK - Pemkab Demak melelang sebanyak 12 mobil plat merah. Kendaraan terdiri dari Avanza, Corolla, Mitsubishi dan Espas ini keluaran tahun 1998 dan 2001....