33 C
Semarang
Selasa, 11 Agustus 2020

Haruskah Bangun Tol Bawen-Jogja?

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

DALAM rangka mendukung pengembangan kawasan wisata Borobudur, pemerintah berencana membangun dua ruas tol, yakni Cileunyi-Tasikmalaya-Cilacap-Jogja-Solo dan Bawen-Jogja. Wacana ini tampaknya akan segera terwujud, setelah sukses dapat menuntaskan pembangunan Tol Trans Jawa yang dapat menghubungkan Jakarta-Surabaya pada 2018.

Ditambah lagi di Pulau Jawa ada empat dari 10 destinasi wisata selain Bali dan Jogja, yakni Kawasan Tanjung Lesung (Banten), Kawasan Kepulauan Seribu (DKI Jakarta), Kawasan Borobudur (Jawa Tengah) dan Kawasan Bromo (Jawa Timur). Kesemuanya mengingnkan akses yang cepat, pastinya menginginkan jalan tol. Namun tidak semua dapat dibangun jalan tol. Mengingat kondisi geografisnya, hanya Kawasan Borobudur dan Kawasan Tanjung Lesung yang direkomendasi

Oleh: Djoko Setijowarno
Oleh: Djoko Setijowarno

Menuju ke Kawasan Borobudur di Jawa Tengah juga diputuskan ada akses jalan tol. Presiden Joko Widodo telah menetapkan 56 proyek baru, selain hampir 200 proyek yang sebelumnya masuk kategori Proyek Strategis Nasional dalam lampiran Peraturan Presiden Nomor 58 Tahun 2017 tentang Perubahan Peraturan Presiden Nomor 3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategsi Nasional. Di sektor jalan tol, Jalan Tol Jogja-Bawen sepanjang 71 km masuk menjadi proyek prioritas baru. Proyek ini sendiri masih dalam tahap studi kelayakan dan ditargetkan bisa dilelang setidaknya pada akhir 2017 atau awal tahun depan. Borobudur sudah ditetapkan sebagai Kawasan Stategis Pariwisata Nasional (KSPN).

Sementara di jalur yang sama sudah tersedia lahan jaringan jalan rel non aktif. Dahulu sempat ada perjalan kereta Semarang-Kedungjati-Ambarawa-Magelang-Jogja sepanjang 156 kilometer. Saat ini, tidak semua jaringan rel tersebut dapat digunakan. Yang masih aktif lintas Semarang-Kedungjati 35 kilometer dan lintas Tuntang-Ambarawa-Bedono. Lintas Semarang-Kedungjati bagian dari lintas Semarang-Solo. Lintas Tuntang-Bedono dimanfaatkan operasi kereta wisata. Sementara lintas Kedungjati-Tuntang sepanjang 30 kilometer, sejak 2014 sudah dilakukan reaktivasi. Namun hingga sekarang belum selesai, bahkan terlihat mangkrak. Walau sudah banyak anggaran yang dikucurkan untuk mengaktifkan jalur ini. Tubuh jaringan jalan sudah selesai disiapkan. Terhenti pembangunan sejak dua tahun lalu.

Untuk mengaktifkan kembali jalur (121 kilometer) butuh anggaran sekitar 4,8 triliun untuk pembangunan infrastrukturnya. Dengan asumsi 1 kilometer jalan rel diperlukan biaya Rp 40 miliar. Bandingkan dengan membangun infrastruktur jalan tol. Jika mengacu pada perhitungan investasi per kilometernya yang mencapai Rp 100 miliar, maka nilai investasi total proyek tersebut mencapai Rp 10,72 triliun. Jalan rel tidak perlu proses pembebasan lahan, cukup penertiban lahan. Sedangkan jalan tol masih memerlukan proses pembebasan lahan. Dan harus ada tambahan anggaran untuk pembebasan lahan. Membangun infrastruktur jalan tol bisa dua kali lipat jalan rel.

Belum lagi lahan yang dibebaskan untuk jalan tol merupakan lahan pertanian bukan permukiman. Lahan pertanian di jalur ini merupakan lahan pertanian yang produktif untuk menghasilkan pangan berkualitas. Lahan produktif itu tidak terlepas dari keberadaan beberapa gunung api, seperti Merapi, Merbabu, dan Telomoyo. Akan banyak lahan pertanian produktif yang hilang, makin berkurang produksi pangan Jawa Tengah. Petani kehilangan lahan pertanian. Warga yang bersandar hidup dari usaha pertanian akan kehilangan mata pencaharian. Luasan lahan yang akan dibebaskan dengan lebar rata-rata 50 meter, membutuhkan sekitar 355 hektare. Tidak hanya lahan produktif, sumber mata air untuk kehidupan juga akan berkurang.

Krisis Energi, Air dan Pangan

Pemerintah harus betul-betul menyadari, sekarang sedang Indonesia dibayangi krisis energi seiring dengan selisih pasokan dan permintaan, khususnya minyak dan gas bumi. Sementara pemanfaatan energi terbarukan belum optimal.

Untuk menggerakkan mobilitas kendaraan bermotor memerlukan bahan bakar minyak. Data terakhir, ketersediaan minyak bumi Indonesia diperkirakan habis 12 tahun lagi. Sementara ketersediaan gas bumi masih bisa 33 tahun dan batubara 82 tahun lagi. Minyak bumi lebih banyak digunakan untuk sektor transportasi. Jika menggunakan kereta listrik, sumber energi berasal dari batubara masih dapat digunakan untuk pembangkit tenaga listrik. Demikian pula dengan pangan. Tingkat kesuburan produktivitas lahan di Pulau Jawa 4 kali lahan di Pulau Sumatera, 6 kali Pulau Kalimantan, Sulawesi dan Papua. Jawa Tengah pasti akan kehilangan lahan produktif dan penurunan hasil pangan. Krisis pangan sekarang pun sedang terjadi. Jangan sampai krisis tersebut menjadi bertambah. Sumber mata air kian berkurang. Ditambah lagi, kota-kota yang dilewati jalan tol tidak akan berkembang. Lain halnya dengan jalur kereta, ada stasiun yang menjadi pusat aktivitas ekonomi.

Krisis pangan, air dan energi sudah terjadi. Buatlah kebijakan yang tidak menambah parah krisis itu. Lahan untuk pangan bukan untuk jalan. Perlu dipertimbangkan lagi pembangunan tol Bawen-Jogja. (*)

  1. Jalan tol bisa diagunkan sebagai jaminan utang, menghasilkan income – sedangkan jalur kereta, hanya KAI yg dapat untung. Apalagi jika tol tidak pelu pembebasan lahan tetapi sewa dari pemilik lahan malah memberikan manfaat bagi masyarakat sekitar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Padukan Corak Batik Berbagai Daerah

RADARSEMARANG.COM - Irma Susanti, perempuan yang tinggal di Gunungpati, Kota Semarang ini, berkomitmen melestarikan batik Nusantara sebagai warisan budaya yang sudah diakui Unesco. Untuk...

Pemkot Diminta Tertibkan Iklan Rokok

RADARSEMARANG.COM, MAGELANG – Muhammadiyah Tobacco Control Center Universitas Muhammadiyah (MTCC-UM Magelang) mendesak pemerintah kota agar menertibkan berbagai promosi atau iklan yang berkaitan dengan rokok....

Ingin Jateng jadi Provinsi Literasi

Tingginya tuntutan guru untuk bisa menulis literasi membuat Tukijo tergerak menjadi fasilitator sekaligus memotivasi para guru agar bisa menulis. Pasalnya menulis literasi saat ini...

10 Ton Padi Bisa Dikeringkan Dalam Sehari

Program Kreativitas Mahasiswa Teknologi (PKMT) Universitas Tidar (Untidar) Magelang berhasil menciptakan Mesin Pengering Padi Berbasis Elektrik Otomasi dengan Metode Momen Putar (Sipedi Geogempar). Mesin...

Betonisasi Jalan Mranggen Capai 85 Persen

RADARSEMARANG.COM, DEMAK - Pembangunan infrastruktur betonisasi jalan di wilayah Kecamatan Mranggen dan Kecamatan Karangawen  mencapai 85 persen. Karena itu, proses pembangunan terus dijalankan agar semua...

Pohon Tumbang, Timpa 4 Kios PKL

SEMARANG - Tidak ada angin tak ada hujan, sebuah pohon berusia tua di Jalan Kanal, Kelurahan Lamper Lor, Kecamatan Semarang Selatan tiba-tiba tumbang. Pohon jenis...