33 C
Semarang
Senin, 10 Agustus 2020

Pijat Siang Bolong, Terjaring Razia

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

SEMARANG Dua orang terjaring razia penyakit masyarakat (pekat) selama Ramadan yang digelar aparat Polsek Semarang Tengah, Selasa (30/5) siang. Pasangan kekasih itu terjaring razia ketika sedang memanjakan diri di tempat pijat Royal Feet Jalan Saidan, Pandansari, Semarang Tengah. Keduanya, Suseno Susilo, 53, warga Jagalan, Kelurahan Gabahan, Semarang Tengah, dan DS, 21, warga Semarang Barat. Dari tangan Suseno diamankan ratusan lembar mata uang asing negara Brazil pecahan 5.000 Reais. Uang tersebut terbungkus amplop cokelat dengan tulisan Bank BCA.

Suseno dan DS terjaring razia di dalam bilik tempat pijat Royal Feet secara terpisah, namun bersebelahan. Keduanya pun dipaksa untuk segera mengenakan pakaiannya, dan diminta keluar untuk dimintai keterangan.

DS yang keluar dari bilik terlebih dahulu tidak bisa menunjukkan kartu identitasnya saat diminta petugas. Dia hanya bisa menunjukkan surat tanda nomor kendaraan (STNK). ”Saya tidak bawa KTP dan SIM,” katanya di hadapan petugas Polsek Semarang Tengah.

Mendengar ribut-ribut itu, Suseno yang piijat di bilik sebelah DS, kemudian keluar dan langsung menghampiri petugas sambil mengatakan kalau DS adalah istrinya. ”Ini istri saya, mau pijat tidak berbuat mesum. Ini KTP-nya masih berada di tempat klinik diet, saya bisa tunjukkan,” ujarnya di depan petugas.

Saat diinterogasi petugas, Suseno bisa menunjukkan identitasnya. Hanya saja, saat petugas melakukan penggeledahan di bilik tempat Suseno pijat ditemukan bungkusan amplop warna cokelat yang di dalamnya berisi mata uang Brazil sebanyak 140 lembar pecahan 5.000 Reais. Bungkusan tersebut diakui milik Suseno. ”Ini hanya uang monopoli, saya bawa di tas,” kata Suseno singkat.

Keduanya akhirnya dibawa menuju Mapolsek Semarang Tengah untuk dimintai keterangan. Lucunya, saat masuk ke dalam mobil polisi, DS mengatakan secara tegas bahwa Suseno bukanlah suaminya.

”Bukan, saya ke sini hanya diajak pijat. Ketemu di Gombel sana, baru kenal. Terus ke sini diantar ibu saya dan ditinggal. Kemudian saya pijat. Kalau tahu seperti ini, saya tidak ke sini,” ujarnya.

Saat dimintai keterangan petugas di Mapolsek Semarang Tengah, DS kembali mengatakan kalau mengenal Suseno belum lama. Bahkan, perempuan yang mengaku sebagai mahasiswi di salah satu perguruan tinggi swasta di Semarang Utara ini juga mengaku tergiur oleh bujuk rayu Suseno. ”Kenal barusan, ngakunya (SS) sama saya anggota polisi, bilangnya dia duda. Dia juga menunjukkan uang kepada saya,” ungkapnya.

Sebelum melakukan razia di tempat pijat Royal Feet, petugas juga melakukan razia di rumah kos di daerah Kranggan, dan tempat pijat Zen Relax Jalan Saidan, Semarang Tengah. Namun polisi tidak menemukan adanya pelanggaran.

Kapolsek Semarang Selatan Kompol Kemas Indra Natanegara mengungkapkan, razia ini merupakan rangkaian operasi cipta kondisi yang digelar selama Ramadan untuk mengantisipasi penyakit masyarakat. Sasaran utama dalam kegiatan operasi ini adalah pelanggaran, termasuk narkoba dan miras. ”Kegiatan ini akan kita lakukan secara kontinu. Terkait temuan uang Brazil masih dalam penyelidikan petugas kami,” katanya. (mha/aro/ce1)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Salurkan Hobi sekaligus Sosialisasi Kebijakan

Musik boleh dibilang salah satu media yang cukup universal untuk berkomunikasi. Seperti Senopati Band. Selain menyalurkan hobi, band yang sebagian besar anggotanya Pegawai Negeri...

Berdoa Agar Tak Bersiul

Penari Langit Bule di Bukit Pabbaresseng (2)  Oleh Dahlan Iskan Kalau Anda membangun pembangkit listrik tenaga uap (batubara) dengan kapasitas 100 MW, pembangkit itu benar-benar akan...

Kalah Judi, Nekat Bobol Toko

RADARSEMARANG.COM, UNGARAN – Seorang warga Jangli Krajan, Kota Semarang, Fery Yunianto, 34, alias Peyek nekat membobol Toko Lhotse. Kejadian berawal saat Fery bermain judi...

Fokus Olahraga dan Seni Budaya

KENDAL - SDN 1 Sarirejo, Kaliwungu fokus pada pengembangan prestasi di bidang olahraga dan seni budaya. Hal tersebut tidak terlepas dari banyaknya prestasi yang...

266 Santri Hidayatussyubban Diwisuda

SEMARANG – Pondok Pesantren Hidayatussyubban, Karangroto, Kecamatan Genuk, Kota Semarang, Sabtu (13/5) malam mewisuda 266 orang santri. Mereka terdiri atas 32 santri Taman Kanak-kanak (TK), 24...

Dari Jawa Tengah untuk Indonesia

RADARSEMARANG.COM - Ada tiga momen penting selama Agustus tahun ini. Pertama, hari ini, Rabu 15 Agustus 2018, Jawa Tengah memperingati HUT ke-68. Kedua, lusa,...