33 C
Semarang
Senin, 26 Oktober 2020

Tagetkan Perda Sapu Jagad Rampung Maret

Baca yang Lain

Jelang Liga I, Dragan Kendurkan Intensitas Latihan

RADARSEMARANG.COM, Semarang – Kompetisi Liga 1 2020 tinggal satu pekan. Segera dimulai. Tepatnya 1 Oktober mendatang. PSIS mulai melakukan...

Trio Malang Merapat, Pemain Persis Solo Bertambah

RADARSEMARANG.ID, SUKOHARJO – Satu persatu penggawa Persis Solo sudah merapat. Jika pada sesi latihan perdana kamis sore (24/9) yang...

Grand Jury

INILAH cara yang sangat baik dalam menentukan salah atau tidak salah. Kekhawatiran meledaknya kerusuhan besar pun tidak terjadi. Padahal sejak...

SEMARANG – DPRD Kota Semarang terus mengintensifkan pembahasan Raperda Ketertiban Umum. Pembahasan yang oleh Panitia Khusus (Pansus) DPRD Kota Semarang sudah berjalan dan diharapkan bisa diselesaikan dalam waktu dekat. Dengan perda ini, selama ini mungkin dianggap wajar, bakal diatur dan dikenai sanksi administrasi bagi yang melanggar.

Salah satunya bagi yang suka kencing di pinggir jalan, aksi corat-coret atau vandalisme dan lain sebagainya. Demikian disampaikan anggota Pansus Raperda Ketertiban Umum DPRD Kota Semarang Ir Johan Rifai usai dialog interaktif DPRD Kota Semarang di kampus Unika Soegijapranata, Jalan Bendan Nduwur Semarang.

Johan Rifai menegaskan, saat ini pembahasan raperda sudah dilakukan sebanyak lima kali. “Dua kali lagi pembahasan oleh pansus dan akan dilakukan public hearing untuk mendapat masukan masyarakat,” ujar Johan Rifai.

Ditargetkan bulan Maret raperda ini sudah selesai dibahas dan siap diundangkan.”Raperda ini disebut juga raperda sapu jagad, artinya aturan-aturan yang seharusnya masuk dalam perda yang sudah ada tapi belum dibahas, akan dimasukan dalam raperda ini,” ujar Johan Rifai. Menurutnya, ada 10 cakupan yang akan diatur dalam Raperda Ketertiban Umum atau Tibum ini.

Diantaranya aturan ketertiban di jalan, angkutan umum, jalur hijau, taman, lepas pantai, lingkungan, tempat usaha, tempat hiburan, peran serta masyarakat dan lainnya. “Ketertiban di jalan misalnya, pejalan kaki nanti harus berjalan di trotoar, menyeberang jalan lewat zebracross atau Jembatan Penyeberangan Orang (JPO), kencing di pinggir jalan dan lainnya,” katanya.

Kemudian ketertiban di lingkungan misalnya dilarang membakar sampah, melepas hewan pemeliharaan tanpa pengawasan, dan ketertiban di taman misalnya dilarang melakukan vandalisme.

Dalam raperda ini, juga akan diatur sanksinya bagi yang tidak patuh atau melanggar. Sanksinya akan diberikan secara bertahap, yaitu lisan atau teguran, tertulis, dan pemaksaan.  “Misalnya ketika ada hari besar nasional, pemangku jalan protokol harusnya masang bendera merah putih tapi tidak masang, maka akan dipaksa untuk pasang,” ujar Johan Rifai.

Sanksi tersebut diakui memang terlihat ringan. Namun tujuannya memang hanya untuk memberi efek jera bagi pelanggar. “Memang sempat ada pembahasan sanksi pidana, namun oleh Bagian Hukum kalau ada sanksi administrasi tidak bisa digabung dengan pidana. Menyikapi masalah ini kami masih mengkaji kemungkinan sanksi pidana,” katanya. Sementara untuk pengawasan akan diserahkan kepada Satpol PP selaku penegak Perda.

Sementara itu Kepala Satpol PP Kota Semarang Endro P Martanto mengatakan, Perda Tibum ini bersifat komprehensif, bisa untuk melengkapi perda-perda yang sudah ada. ”Saat ini kurang lebih ada 52 Perda bersanksi. Dengan adanya Perda Tibum ini bisa menjadi pegangan untuk melengkapi pelaksanaan perda-perda yang lain,” katanya.

Dia mencontohkan, Perda IMB, dari satu sisi tentang mendirikan bangunan, namun dengan Perda Tibum ini bisa meng-cover mengenai dampak lingkungan yang ditimbulkan. ”Atau hal-hal yang belum diatur dalam Perda yang sudah ada. Tujuannya mewujudkan Kota Semarang agar lebih baik tertib dan indah,” tandasnya. (HMS)​​

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Jelang Liga I, Dragan Kendurkan Intensitas Latihan

RADARSEMARANG.COM, Semarang – Kompetisi Liga 1 2020 tinggal satu pekan. Segera dimulai. Tepatnya 1 Oktober mendatang. PSIS mulai melakukan...

Trio Malang Merapat, Pemain Persis Solo Bertambah

RADARSEMARANG.ID, SUKOHARJO – Satu persatu penggawa Persis Solo sudah merapat. Jika pada sesi latihan perdana kamis sore (24/9) yang hanya didatangi dua orang pemain...

Grand Jury

INILAH cara yang sangat baik dalam menentukan salah atau tidak salah. Kekhawatiran meledaknya kerusuhan besar pun tidak terjadi. Padahal sejak Senin lalu kantor-kantor penting pemerintah...

Resesi

HARAPAN apa yang masih bisa diberikan kepada masyarakat? Ketika pemerintah secara resmi menyatakan Indonesia sudah berada dalam resesi ekonomi? Yang terbaik adalah menceritakan keadaan apa...

Setuju BTP

BTP kini sudah menjadi ''orang dalam" BUMN. Posisinya bisa dibilang menentukan, bisa dibilang kejepit. Tergantung pemegang sahamnya. Secara resmi pemegang saham BUMN itu adalah Menteri Keuangan....

Artikel yang Lain

- Advertisement -

Populer

Booking 1 Jam Rp 600 Ribu, Sehari Bisa Layani 4 Tamu

RADARSEMARANG.COM-Lokalisasi Sunan Kuning (SK) bakal ditutup Pemkot Semarang pada 2019. Namun praktik prostitusi di Kota Atlas dipastikan tak pernah mati. Justru kini semakin marak,...

Semarang 10K, Cetak Atlet Sekaligus Kenalkan Wisata 

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang akan mengadakan event lari 10K pada 16 Desember 2018 mendatang. Rencananya kegiatan tersebut akan menjadi agenda tahunan. Selain...

Apersepsi, Pembangkit Motivasi Dan Minat Siswa

RADARSEMARANG.COM - DARI tahun pelajaran 2016/2017 sampai dengan saat ini, terdapat kebijakan baru terhadap pelaksanaan Ujian Nasional (UN) pada tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA)....

Sport Center Bisa Tingkatkan Prestasi

SEMARANG - DPRD meminta agar Pemprov dan kabupaten/kota lebih serius menggarap potensi atlet di Jateng. Salah satunya dengan meningkatkan dan menambah keberadaan pusat olahraga...

Traveling di Sela Kerja

DUNIA memang tidak selebar daun kelor. Ungkapan itu yang dipegang Ratih Mega Rizkiana. Wanita kelahiran Ambarawa Kabupaten Semarang, 8 Maret 1988 ini selalu menyisihkan...

Properti di Awal Tahun Lesu

SEMARANG – Pasar properti di awal tahun masih belum terlalu bergairah. DPD Real Estate Indonesia (REI) Jateng mencatat hasil penjualan properti pada pameran awal...