33 C
Semarang
Kamis, 28 Mei 2020

Kudus dan Blora Dominasi Atletik Jateng

Another

Didi Kempot Tak Suka Merayu meski Jago Bikin Lagu Romantis (7)

Salah satu kesedihan terbesar dalam hidup Didi Kempot adalah tak bisa menunggui kelahiran anak pertama karena tak punya ongkos...

Bakat dan Kegigihan sang Maestro Sudah Terlihat di Ngawi (6)

Karakter bersahaja dan pantang menyerah Didi Kempot terasah sejak masa kecilnya di Ngawi. Suaranya bagus dan punya karisma. LATIFUL HABIBI, Ngawi,...

Karya Didi Kempot: Ditulis Sekarang, Terkenal Puluhan Tahun Kemudian (5)

Manisnya karir tak didapat Didi Kempot begitu saja. Ada perjuangan berat yang dilalui. Kuncinya adalah terus berjalan di jalur...

SEMARANG – Kabupaten Kudus yang selama ini tidak diperhitungkan dalam cabor atletik di Jawa Tengah membuat kejutan. Kudus menjuarai Kejuaraan Provinsi (Kejurprov) Atletik Jateng 2017 yang sekaligus babak kualifikasi Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Jateng 2018 seri pertama. Ajang ini digelar untuk menentukan atlet yang berhak tampil di Porprov Jateng yang akan berlangsung tahun depan.

Dalam event yang berlangsung di lintasan atletik Stadion Utama Kendal, pekan lalu tersebut Kudus meraih gelar juara umum dengan delapan medali emas, enam perak, dan tiga perunggu. Blora di peringkat kedua, dengan perolehan medali emas yang sama dengan Kudus yakni delapan, namun hanya meraih empat perak, dan tiga perunggu. Disusul Kota Salatiga dengan tujuh medali emas, lima perak, dan enam perunggu.

Ketua Harian Pengprov Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI) Jateng Rumini mengatakan, dari hasil babak kualifikasi tahap pertama tersebut, masih ada beberapa daerah yang belum meloloskan atletnya ke Porprov Jateng 2018. Diharapkan pada tahap kedua nanti daerah lebih serius memersiapkan atletnya, agar persaingan di Porprov Jateng 2018 mendatang lebih merata.

Selain beberapa daerah belum mampu meloloskan atlet, ada juga nomor atletik yang belum mencapau limit kelolosan. “Tapi masih ada kesempatan bagi daerah untuk meloloskan atletnya ke Porprov yakni pada babak kualifikasi tahap kedua dan mungkin ketiga. Ada beberapa rangkaian kejuaraan yang kami jadikan ajang pra-Porprov. Kami berharap, kabupaten/kota dan klub harus lebih mempersiapkan atletnya sebaik mungkin,” kata Rumini.

Jika melihat prestasi, Rumini mengaku cukup puas. Sebab ada beberapa atlet yang mampu meningkatkan catatan waktu untuk lari, atau meningkatkan lompatan serta lemparan.

Diakui, untuk memacu prestasi, PASI Jateng menetapkan limit yang cukup tinggi mendekati limit waktu PON. Hanya saja, butuh kerja keras untuk membuat prestasi para atlet tersebut konsisten. Sebab sasarannya tidak sekadar memenuhi limit, tapi prestasi nasional. “Daerah cukup banyak yang meloloskan atlet seperti Blora, Kudus, Salatiga, Kota Semarang, dan Kendal. Masih banyak kesempatan bagi daerah lain mendapatkan tempat di Porprov nanti,” sambung mantan atlet nasional itu Rumini.

Kejuaraan selanjutnya sebagai babak kualifikasi adalah Kejurprov Atletik Remaja dan Yunior Jateng. Ajang tersebut akan diselenggarakan di Lintasan Atletik Unnes, 4-5 Maret mendatang. Kejurprov tersebut selain babak kualifikasi juga untuk mempersiapkan atlet mengikuti Kejurnas KU 18 dan 20 tahun di Jakarta. Rumini mengatakan ada 15 nomor yang diperlombakan dalam kategori sprint, lari jarak menengah, lari jarak jauh, lempar, lompat, dan lempar. (bas/smu)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Didi Kempot Tak Suka Merayu meski Jago Bikin Lagu Romantis (7)

Salah satu kesedihan terbesar dalam hidup Didi Kempot adalah tak bisa menunggui kelahiran anak pertama karena tak punya ongkos...

Bakat dan Kegigihan sang Maestro Sudah Terlihat di Ngawi (6)

Karakter bersahaja dan pantang menyerah Didi Kempot terasah sejak masa kecilnya di Ngawi. Suaranya bagus dan punya karisma. LATIFUL HABIBI, Ngawi, Jawa Pos — KATA sang kakak, ”Pas kecil...

Karya Didi Kempot: Ditulis Sekarang, Terkenal Puluhan Tahun Kemudian (5)

Manisnya karir tak didapat Didi Kempot begitu saja. Ada perjuangan berat yang dilalui. Kuncinya adalah terus berjalan di jalur yang diyakini. Tak berhenti meski...

Memungut Keteladanan sang Kakak untuk Kejar Impian Kesuksesan (4)

Mamiek Prakoso yang pintar ngomong jadi motivator bagi sang adik yang pendiam, Didi Kempot. Hubungan keduanya dekat, meski Didi sering sungkan minta sangu kepada...

Di Bus Kota Nyanyi Lagu Indonesia, di Bus AKAP Lagu Jawa (3)

Bahkan saat mulai awal mengamen di Solo pun, Didi Kempot sudah membawakan lagu ciptaan sendiri, Cidro salah satunya. Suaranya yang merdu dan karakternya yang...

More Articles Like This

Must Read

Penagih Harus Bersertifikat

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Penagih agunan yang akan dieksekusi diwajibkan bersertifikat. Hal tersebut guna menghindari cara-cara penagihan yang tidak sesuai aturan dan merugikan. Kepala Otoritas Jasa...

Bupati Sidak Jalan Rusak Banjarnegara

KAJEN – Lantaran banyaknya laporan terkait jalan rusak, Bupati Pekalongan Asip Kholbihi kemarin melakukan sidak ke jalan raya Banjarnegara, Desa Simego. Sidak dilakukan bersama...

Sebelum Bunuh Diri Sempat ke Psikiatri

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Pihak kepolisian memastikan kematian Michele Gloria Sondakh, 24, murni bunuh diri dengan terjun dari kamar 8018 lantai 8 MG Suites Hotel. Kapolsek...

Nelayan Hadiahi Bupati Ikan Tuna 75 Kg

RADARSEMARANG.COM, KAJEN – Nelayan dan Persatuan Nahkoda Desa Api-api Selatan (Apsela Koreks) Kabupaten Pekalngan, memberi hadiah kepada Bupati Pekalongan Asip Kholbihi, berupa ikan tuna...

Perpustakaan Dilengkapi Bioskop

RADARSEMARANG.COM, TEMANGGUNG - Pengunjung perpustakaan Temanggung kini bisa menikmati fasilitas di luar membaca buku. Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kabupataten Temanggung menyiapkan fasilitas bioskop yang...

Punya Saudara Difabel, Jangan Segan Lapor!

TEMANGGUNG—Anggota DPR RI Komisi VIII dari Fraksi Nasdem, KH Choirul Muna, menggelar sosialisasi Undang-Undang Disabilitas kepada tokoh masyarakat (tomas) dan tokoh agama (toga) di...