33 C
Semarang
Sabtu, 6 Juni 2020

Magelang Bebas Antraks, Awasi Rumah Potong

Pemkot Magelang Antisipasi Penyebaran Antraks

Another

Didi Kempot: Bisa Tampil di Acaranya Mahasiswa Saja Saya Sudah Senang (16)

Di Jogjakarta, Didi Kempot berkonser, berkolaborasi, dan bertemu anak muda Papua yang fasih menyanyikan lagu-lagunya. Artis besar yang sama...

Kenangan dan Kesan Tak Terlupa Bekerja Bareng sang Legenda

Yuni Shara antusias saat ditawari berduet dengan Didi Kempot meski akhirnya tak sempat bertemu sampai selesai rekaman. Soimah juga...

Didi Kempot Berkawan dengan Berbagai Kalangan (14)

Karya-karyanya yang sukses melewati semua demarkasi pendengar musik mengantarkan Didi Kempot pada persahabatan yang tak pandang bulu. Dari pengamen...

MAGELANG – Dengan menyamar ikut salat Asar berjamaah di Masjid Agung Magelang, Budiati, 37, berhasil menggasak sebuah tas milik Lia Rosita, 29, yang tengah kusuk melaksanakan ibadah pada 2 Januari 2017 lalu. Berkat rekaman kamera pengawas (CCTV) di masjid tersebut, pelaku berhasil diamankan anggota Reserse Mobil (Resmob) Kepolisian Resor Magelang Kota di rumahnya Kampung Krajan, Kelurahan Secang, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang.

Sebelum tertangkap, ibu tiga anak ini ternyata sudah tiga kali melakukan aksi serupa di beberapa rumah ibadah umat Islam di Kabupaten Magelang. Modusnya selalu sama. Pelaku duduk di dekat target incaran sambil berpura-pura membenarkan mukena. Saat korban khusyuk menjalankan ibadah, tangan pelaku secepat kilat menyambar barang berharga milik korban.

”Begitu calon korban lengah, pelaku langsung menggasak barang bawaannya dan bergegas pergi meninggalkan masjid,” ujar Kapolres Magelang Kota AKBP Hari Purnomo melalui Kasubag Humas AKP Esti Wardiani, Kamis (26/1).

Esti menjelaskan, selepas salat, korban yang kebingungan karena mendapati tasnya hilang lantas bergegas melaporkan musibah yang menimpanya ke takmir masjid. Oleh pihak takmir, warga Dusun Banyudono, Mertoyudan, Kabupaten Magelang itu dianjurkan untuk melaporkan peristiwa pencurian tersebut ke Polres Magelang Kota, yang tidak jauh dari lokasi.

Tidak berselang lama, aparat kepolisian langsung mendatangi tempat kejadian perkara (TKP). Mengetahui masjid yang dilengkapi 16 unit CCTV, polisi kemudian mempelajari rekaman untuk mencari ciri-ciri pelaku. Berkat rekaman tersebut, selang sepuluh hari pascakejadian, tepatnya Kamis (12/1), pelaku berhasil dicokok di rumahnya saat memasak.

”Saat digeledah, ditemukan barang bukti milik korban yang dikuasai pelaku. Yakni tas warna cokelat, ponsel Asus Zenfone, jam tangan Swiss Army, grip warna hijau dan uang Rp 30 ribu,” ujar Esti.

Kerugian yang diderita korban sekitar Rp 2.750 ribu. Untuk mempertanggungjawabkan perbuatan, pelaku kini harus merasakan dinginnya ruang tahanan perempuan dan anak, Mako II Polres Magelang Kota. ”Pelaku diancam pasal 362 KUHP tentang tindak pidana pencurian dengan hukuman maksimal 5 tahun kurungan penjara,” tegasnya.

Budiati beralasan terpaksa mencuri lantaran terhimpit faktor ekonomi. Sebagai ibu rumah tangga dengan suami yang bekerja sebagai pedagang jajanan keliling, ia tidak mampu menghidupi ketiga anaknya. ”Tidak cukup mengandalkan nafkah suami. Keluarga kami sekarang juga tengah berbelit banyak utang,” jawab Budiati dengan mata berkaca-kaca. (cr1/ton)

Latest News

Didi Kempot: Bisa Tampil di Acaranya Mahasiswa Saja Saya Sudah Senang (16)

Di Jogjakarta, Didi Kempot berkonser, berkolaborasi, dan bertemu anak muda Papua yang fasih menyanyikan lagu-lagunya. Artis besar yang sama...

Kenangan dan Kesan Tak Terlupa Bekerja Bareng sang Legenda

Yuni Shara antusias saat ditawari berduet dengan Didi Kempot meski akhirnya tak sempat bertemu sampai selesai rekaman. Soimah juga terus ingat satu nasihat dari...

Didi Kempot Berkawan dengan Berbagai Kalangan (14)

Karya-karyanya yang sukses melewati semua demarkasi pendengar musik mengantarkan Didi Kempot pada persahabatan yang tak pandang bulu. Dari pengamen sampai presiden. T.M. BAYUAJI-K. ULUM, BAYU...

Setan Sembunyi

Surabaya tidak lagi hanya merah. Tapi merah kehitaman. Pertanda wabah Covid-19 kian mengkhawatirkan. Apalagi ada berita medsos yang agak ngawur sebelumnya: Surabaya bisa seperti Wuhan....

Religiusitas dan Kedekatan Didi Kempot dengan Kaum Santri (13)

Ada sejumlah lagu Didi Kempot yang memperlihatkan sisi religiusitas maestro campursari itu, termasuk satu di antaranya yang belum sempat dirilis. Menurut para sahabat, yang...

More Articles Like This

Must Read

Jalin Relasi Lebih Luas

RADARSEMARANG.COM - SEJUMLAH tantangan dihadapi oleh Dilla Maulida dalam menjalani profesi sebagai public relations (PR). Membangun jaringan dengan menjalin relasi yang baik menjadi salah...

Gilang Ginarsa Resmi Bergabung

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – PSIS akhirnya menambah amunisi lokal setelah berhasil mencapai kata sepakat dengan full back Gilang Ginarsa. Pemain beruia 29 tahun itu menjadi...

Pancurwening Siap Jadi Sentra batik

WONOSOBO - Kesuksesan batik Bumi Tanoshi karya warga Kelurahan Tawangsari menjadi inspirasi bagi pengrajin batik di desa-desa lainnya. Warga Desa Pancurwening Kecamatan Wonosobo terinspirasi...

Ketua DPRD Kota Semarang Apresiasi Tingkat Partisipasi Masyarakat Tinggi dan Kondusif

Kita tingkatkan partisipasi dan jaga kondusifitas sehingga demokrasi yang telah ditata bersama tidak tercoreng isu negatif. Apalagi yang dapat memecah belah bangsa. H Supriyadi, S.Sos....

Presiden Setujui Penambahan Rest Area Tol Batang

RADARSEMARANG.COM, BATANG – Upaya Bupati Batang Wihaji agar jalur tol Batang dibangun rest area mendapat sinyal positif dari pemerintah pusat. Presiden Jowo Widodo menyetujui...

Lebih Dekat dengan Komunitas The Brighter Gen

Tak sembarang orang bisa bergabung dengan Komunitas The Brighter Generation (The Brighter Gen). Hanya mereka yang punya status sebagai agen asuransi milik Sun Life...