33 C
Semarang
Kamis, 13 Agustus 2020

Pembuat Motor Itu Bukan Pekerja Bengkel, melainkan Seniman

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

ANAK-anak muda ini punya cara tersendiri membuat orang menggandrungi motor custom. Mereka tak sekadar mengutak-atik motor, tapi juga menggairahkannya lewat gerakan. Bikin semacam museum hingga menularkannya ke kampus-kampus lewat edukasi.

MARIYAMA DINA, Surabaya

Sebuah motor besar yang sudah di-custom terparkir gagah di depan base camp Customland, House of Customland, di kawasan Griya Kebraon Selatan saat dikunjungi Jawa Pos pada Selasa (2/7). Motor itu merupakan salah satu karya pencinta custom motor asal Semarang. ”Ini base camp-nya memang dibuat seperti minimuseum,” terang Dwi Prasetya, founder Customland.

Di ruang utama, berbagai sepeda onthel custom juga dipajang. Sepeda-sepeda itu begitu artistik. Terlihat lawas, tapi sedap dipandang. Di bagian lain, sejumlah rak ditata berjajar. Di dalamnya terdapat buku-buku soal desain, seni, dan budaya tentang beragam ilmu. Siapa pun yang ingin mengetahui seluk-beluk dunia custom bisa mempelajarinya Desain base camp yang bernama House of Custom tersebut sengaja dibuat menyenangkan. Setidaknya, siapa pun yang ke sana bisa singgah sebentar, lalu mempelajari custom culture. ”Harapannya sih bisa jadi kayak tempat wisata custom. Ibaratnya kalau Malang punya Museum Angkut, di Surabaya ada museum custom ini,” ujarnya. Pras, sapaan akrab Dwi Prasetya, menjelaskan bahwa Customland sebenarnya adalah sebuah gerakan untuk mengenalkan budaya custom kepada masyarakat. Khususnya anak-anak muda. Melalui gerakan tersebut, Customland yang berdiri sejak 2012 itu juga menggagas event. Biasanya event itu berlangsung setiap November di Surabaya.

Di ajang tersebut, custom culture ditularkan lewat workshop, diskusi, dan pameran. Kadang juga ada acara naik motor bersama. Dari sana, Pras ingin menunjukkan kepada khalayak bahwa mereka yang bisa membuat motor secara custom itu tidak bisa dianggap sebagai pekerja bengkel belaka, tapi akan lebih baik bila disebut seniman. Sebab, merancang motor custom membutuhkan kejelian. Yang terpenting juga cita rasa tersendiri. Dengan begitu, ketika motor tersebut sudah selesai ’’dibangun’’, pemiliknya bisa merasakan kebanggaan luar biasa.

Kini, gerakan itu telah merambah kampus-kampus. Namanya Custom to Campus. ”Di sini kami ingin memberikan edukasi secara langsung tentang keilmuan custom culture dari kampus ke kampus di Surabaya dan sekitarnya,” sambung pria yang mengambil S-1 desain komunikasi visual di Institut Kesenian Jakarta (IKJ) tersebut.

Pras ingin mengajari generasi muda soal istilah yang datang dari budaya Amerika dan Eropa tersebut. Menurut dia, di kampus custom culture bisa kian berkembang. Sebab, di lingkungan kampus, hidup beragam karakter orang dengan banyak kegiatan pula.

Gerakan yang bergerak di bidang sosial dan edukasi tersebut baru hadir tahun ini. ”Dan masih berjalan di dua kampus. Unesa dan Universitas PGRI Adi Buana,” terang Pras.

Custom to Campus itu dikemas seperti kuliah singkat. Namun, metode pengajarannya santai dan menyenangkan. ”Akan ada beberapa materi seperti sejarah custom culture. Ada juga talk show berbagi pengalaman oleh berbagai komunitas motor, mobil, low rider, para bengkel motor custom,” sambung pria yang mengambil S-2 seni budaya di Unesa itu.

Ke depan, Pras ingin mengenalkan gerakannya tersebut menjadi Custom to Hotel. Pria kelahiran 12 Juli itu berencana membawa wisata lokal dan asing untuk mengetahui bakat-bakat masyarakat lokal yang punya kemampuan luar biasa. Baik di dunia custom motor maupun seni. ”Nah, di sini bisa mengangkat para perajin juga,” imbuhnya.

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Curi Cabai, Tarwin Babak Belur

TEMANGGUNG- Tergiur dengan tingginya harga cabai membuat Tarwin, 45, alias Londo, warga Dusun Widoro Desa Bangunsari Kecamatan Pageruyung Kendal gelap mata. Ia menyatroni kebun...

Puasa dan Komitmen Kebangsaan

RADARSEMARANG.COM - BANGSA Indonesia diproklamasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945 M, bertepatan dengan 9 Ramadan 1334 H, tentu bukan kebetulan dan peristiwa biasa. Karena...

Sawah Warga Terancam Puso

RADARSEMARANG.COM, PURWOREJO — Areal persawahan warga di tiga desa di Kecamatan Grabag, Kabupaten Purworejo, terancam puso. Hal itu sebagai dampak areal persawahan dan ladang...

Jasa Ekspedisi Overload

MAGELANG – Memasuki sepekan Ramadan, pengiriman logistik di Kota Magelang naik drastis dibanding hari biasanya, yaitu mencapai 200 persen. Kondisi demikian diprediksi akan naik...

Terbukti Jual Miras, Dipenjara 2 Bulan

MAGELANG - Ismanto, 46, warga Gang Kantil Kemirirejo, Magelang Tengah, Kota Magelang dijebloskan ke penjara. Ismanto terpaksa ditahan dua bulan lantaran tidak sanggup membayar...

Telusuri Sindikat Narkoba Di Kepolisian

SEMARANG – Kepala Polda Jateng Irjen Pol Condro Kirono meminta kasus tiga polisi yang terbukti positif mengonsumsi narkoba diproses secara tuntas. Bahkan, pihaknya juga memerintahkan...