33 C
Semarang
Sabtu, 19 September 2020

Makna Bulan Ramadan

Another

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam...

Pertanyaan :

Assalamu’alaikum Warahmatullah Pak Kiai, saya mau bertanya, kenapa puasa diwajibkan pada bulan Ramadan? Apa makna bulan Ramadan itu sendiri?

Shofi di Semarang 085741799xxx

Jawaban

Wa’alaikumussalam Warahmatullah Ibu Shofi yang saya hormati. Ketika Allah SWT menguraikan kewajiban puasa, antara lain bahwa itu diwajibkan pada bulan Ramadan, karena ketika itu Alquran turun. Allah berfirman “(Hari-hari yang ditentukan untuk puasa itu) adalah beberapa hari tertentu, yakni yang terjadi di bulan Ramadan yang ketika itu (permulaan) Alquran diturunkan. (QS Al-Baqarah (2:185).

Sementara ulama berpendapat bahwa lebaran Idul Fitri yang kita rayakan setelah berpuasa di bulan Ramadan yang merupakan hari raya peletakan batu pertama ajaran Islam, karena ketika itulah permulaan Alquran diturunkan. Sedang hari raya Idul Adha dijadikan hari raya peletakan batu terakhir ajaran Islam, karena ketika itu turun firman-Nya yang menegaskan kesempurnaan ajaran Islam. Allah berfirman “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agama kamu, dan telah Kucukupkan kepada kamu nikmat-Ku, dan telah Kuridhai Islam menjadi agama bagi kamu” (QS Al-Maidah [5]: 3).

Di sisi lain, kita mengetahui bahwa bulan setelah Ramadan adalah Syawwal, di mana kita merayakan Idul Fitri, yakni hari kembali ke asal kejadian, hari kita lahir di mana ketika itu kita tidak membawa satu dosa pun. Nabi Muhammad SAW bersabda “Siapa yang berpuasa dengan iman dan tulus, dia terbatas dari dosa bagaikan seorang yang baru saja dilahirkan.

”Setelah berpuasa sebulan lamanya kita ber-Idul Fitri, yakni kita lahir kembali. Anda ketahui bahwa pada umumnya manusia dikandung selama sembilan bulan dan lahir pada bulan ke sepuluh. Bulan Ramadan merupakan bulan kesembilan dari rentetan bulan-bulan Qamariyah, sedang bulan Syawal adalah bulan ke sepuluh. Agaknya bulan Ramadan itu yang dipilih agar setelah berlalu bulan ke sembilan itu –dengan berpuasa—kita benar-benar dapat lahir kembali terbebaskan dari semua dosa seperti halnya anak yang baru lahir.

Perlu ditambahkan bahwa perhitungan yang mendasari datangnya bulan Ramadan atau Syawal didasarkan pada peredaran bulan, bukan matahari. Jika puasa didasarkan pada peredaran matahari, maka iklim dan suhu udara akan sama atau paling tidak serupa sepanjang masa. Lama perjalanannya pun sejak terbit hingga terbenamnya akan sama.

Di banyak kawasan, bulan Agustus sepanjang tahun beriklim panas dan matahari lebih lama memancarkna cahaya daripada pancaran cahayanya di bulan Desember dan Januari. Ini berbeda dengan perjalanan bulan yang setiap tahunnya berselisih sekitar 11 hari dari perjalanan matahari, sehingga jika pada tahun ini masyarakat A berpuasa di musim panas yang siangnya panjang, maka beberapa tahun mendatang mereka akan berpuasa di musim dingin yang siangnya pendek. Demikian bergiliran sehingga suatu ketika ia akan kembali ke daur semula. Itu hikmah lain, mengapa ditetapkan pada bulan Ramadan. Demikin jawaban saya, semoga manfaat barakah. Amiin (*/ida)

Latest News

Minus 5 Persen

Apa arti minus 5,3 persen –bagi kita? Artinya: kita harus kian siap bahwa hidup akan lebih sulit. Terutama bagi yang...

Angga Yunanda dan Adhisty Zara Berjaya di IMA Awards 2020

JawaPos.com – Ajang pemberian penghargaan untuk insan film tanah air, Indonesian Movie Actors Awards (IMA Awards) 2020, sukses dilaksanakan tadi malam, Minggu (25/7) dari Studio...

Menanti Sinovac

Apa yang akan dilakukan? Setelah vaksin anti-Covid-19 buatan Tiongkok itu tiba di Bandung Senin kemarin? Pertama-tama adalah mencari relawan dalam jumlah besar. Yakni relawan yang...

Risma Andani

Hari ketiga di Surabaya dokter Andani Eka Putra mengajak saya makan di restoran Padang. Rupanya ia sudah bosan dengan makanan hotel. ”Orang Padang ini susah....

Meninggal Olahraga

Tiga bersaudara ini wartawan semua. Yang dua meninggal karena olahraga. Tahun lalu si kakak meninggal saat ikut maraton di Surabaya. Jumat kemarin, giliran Hadi...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

Pernah Tidur di Emperan Toko, Sekarang Bos Perusahaan

Siapa yang menyangka, Haji Rusbandi yang pernah menjadi kuli panggul dan tidur di emperan toko, kini menjadi seorang pengusaha. Seperti apa kisahnya? JOKO SUSANTO H SUBANDI,...

20 Tahun Berjuang Tingkatkan Kualitas Pendidikan

Muh Zen Adv sudah mengabdikan diri selama 20 tahun untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas pendidikan di Jawa Tengah. Semua itu dilakukan tanpa pamrih dan...

Dapur Bersih dan Kering Jadi Impian

SEMARANG – Dapur kini tidak sekedar sebagai ruang untuk memasak. Sebaliknya di era teknologi modern, dapur justru menjadi ruang komunikasi bagi ibu-ibu, sehingga banyak...

Sasar Pasar Bintang 4

SEMARANG –  Persaingan bisnis di bidang perhotelan kian sengit. Berbagai strategi pemasaran kreatif dan inovatif terus dilakukan manajemen hotel. Termasuk manajemen Fairfield Marriot Hotel...

Raperda Copas ’Tampar’ Mundjirin, Jiplak Raperda Kota Magelang

UNGARAN - Ini sungguh memalukan. Satu dari 12 rancangan peraturan daerah (raperda) yang diajukan Pemkab Semarang dalam Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Semarang, Senin (20/2)...

Rekatkan Persatuan Pemuda Lewat Musik 

RADARSEMARANG.COM, TEMANGGUNG - Menyemarakkan HUT RI ke-73, Dewan Pengurus Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia (PD KNPI) Kabupaten Temanggung akan menggelar festival band untuk pelajar dan...