33 C
Semarang
Kamis, 16 Juli 2020

Saka Mulai Pengeboran Dua Sumur Eksplorasi

Another

Menang 100

Inilah gambaran hasil pemilu di Singapura Jumat depan: partai penguasa, PAP, akan menang 100 persen. Itulah memang tujuan pemerintah mendadak...

Tanpa Riba

Tamu saya kemarin empat kelompok. Para pengusaha restoran mengajak bicara soal bagaimana membangkitkan bisnis mereka yang koma. Para pengusaha anti riba...

Marah Besar

Berita besar minggu ini adalah tentang marah besar. Yang marah seorang presiden: Pak Jokowi. Yang dimarahi anak buahnya sendiri:...

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG-PT Saka Energi Indonesia (SAKA), anak usaha PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) di sektor hulu minyak dan gas bumi (migas) menepati janjinya. Yakni, melakukan pengeboran 2 sumur eksplorasi di Wilayah Kerja Produksi Pangkah dan Wilayah Kerja Eksplorasi South Sesulu. Pada kedua blok tersebut, Saka memiliki hak partisipasi 100 persen.

Direktur Utama SAKA, Tumbur Parlindungan menuturkan, rencana kerja pengeboran kedua sumur tersebut sesuai dengan Work Program and Budget (WP&B) yang dilaporkan SAKA kepada Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) awal tahun ini.

Menurut Tumbur, pengeboran kedua sumur tersebut menjadi bagian dari upaya SAKA menjaga ketahanan energi nasional, seperti yang diinginkan oleh Pemerintah Indonesia.

“Kami berharap proses pengeboran berjalan sesuai rencana dan membuahkan hasil, sehingga bisa menambah lifting SAKA ke depan. Seperti kita ketahui, kebutuhan akan bahan bakar minyak (BBM) dan gas bumi nasional terus meningkat. Semoga tambahan lifting kami, bisa membantu Indonesia mengurangi impor BBM dari luar negeri,” kata Tumbur dalam keterangan resmi, kemarin.

Ia menjelaskan, program eksplorasi sumur baru di Wilayah Kerja Produksi Pangkah dilakukan SAKA dengan memulai pengeboran sumur TKBY-2 pada akhir Juni 2018. “Kami menajak sumur tersebut pada 30 Juni 2018 untuk melihat keberadaan hidrokarbon pada prospek tersebut. Lokasi sumur TKBY-2 berjarak sekitar 10 km dari fasilitas produksi Well Head Platform-B (WHP-B),” jelasnya.

Titik pengeboran yang tidak jauh dari fasilitas produksi Blok Pangkah, menurutnya, akan meningkatkan skala keekonomian sumur, sehingga sejalan dengan program perusahaan dalam melakukan optimasi fasilitas produksi yang sudah ada (existing).

“Kami memperkirakan bisa menemukan cadangan migas di lapisan Tuban, Kujung dan Ngimbang. Sebelum memulai pengeboran, kami sudah sosialisasi dan melakukan doa bersama masyarakat nelayan daerah sekitar,” imbuhnya.

Sumur eksplorasi kedua yang akan dibor SAKA adalah West SIS-A#1 yang berada di wilayah Blok South Sesulu. Tumbur menargetkan sumur tersebut bisa mulai ditajak pada pertengahan Agustus 2018.

Untuk melakukan pengeboran kedua sumur tersebut, SAKA menggunakan 2 jack-up rig dalam waktu yang hampir bersamaan. Menurut Tumbur, lesunya kegiatan investasi di sektor hilir migas nasional akibat harga minyak yang masih rendah. Namun itu, tidak mengurangi komitmen SAKA untuk terus meningkatkan produksi.

“Harga minyak sudah mulai membaik di kuartal II 2018. Semoga ke depannya akan lebih baik lagi. Sebagai operator 3 blok migas di Indonesia, SAKA menunjukkan komitmennya untuk terus melakukan eksplorasi migas. Hanya dengan terus melakukan eksplorasi, Indonesia bisa menemukan cadangan pengganti (reserve replacement),” pungkas Tumbur.

Sebagai informasi, SAKA telah memiliki 11 hak partisipasi di blok migas dalam negeri dan satu di luar negeri. 8 blok yang sudah berproduksi yaitu Blok Muara Bakau, Bangkanai, Ketapang, Ujung Pangkah, Muriah, Sanga-Sanga, South East Sumatera, dan Blok Fasken yang berada di Amerika Serikat.

Sementara 3 blok lainnya belum menghasilkan minyak atau gas karena masih dalam tahap eksplorasi yakni Blok West Bangkanai, Wokam II, dan South Sesulu. SAKA juga baru saja memenangkan Wilayah Kerja Pekawai dan Wilayah Kerja West Yamdena dari lelang terbuka yang dilakukan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). (*/tri/ida)

Latest News

Menang 100

Inilah gambaran hasil pemilu di Singapura Jumat depan: partai penguasa, PAP, akan menang 100 persen. Itulah memang tujuan pemerintah mendadak...

Tanpa Riba

Tamu saya kemarin empat kelompok. Para pengusaha restoran mengajak bicara soal bagaimana membangkitkan bisnis mereka yang koma. Para pengusaha anti riba menyerahkan buku merah keyakinan mereka:...

Marah Besar

Berita besar minggu ini adalah tentang marah besar. Yang marah seorang presiden: Pak Jokowi. Yang dimarahi anak buahnya sendiri: para menteri dan kepala lembaga...

Mystic Janine

Pembaca Disway-lah yang minta saya menulis ini: penyanyi Jamaika lagi ter-lockdown di Bali. Tentu saya tidak menulis tentang musik reggae-nya Jamaika --saya tidak ahli musik. Saya hanya...

Tanpa Pemerintahan

Maka lahirlah wilayah baru ini. Tanpa pemerintahan. Di Amerika Serikat. Tepatnya di kota Seattle, di negara bagian Washington. Wilayah baru itu diproklamasikan tanggal 8 Juni...

More Articles Like This

- Advertisement -

Must Read

GTT dan PTT Wajib Kembalikan Bantuan Transport

RADARSEMARANG.COM, KENDAL—Dari hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Perwakilan Jateng, ada kesalahan administrasi pada bantuan transport tahun 2017 untuk para guru tidak tetap...

Polwan Wonosobo Jalani Tes Urine

WONOSOBO – Sedikitnya 35 polisi wanita (polwan) Polres Wonosobo, Kamis (24/8) mengikuti deteksi penggunaan narkoba. Langkahnya, tiap polwan dites urinenya. Hasilnya semua polwan dinyatakan...

Kembali ke Tiga Bangunan Biru

Oleh: Dahlan Iskan Saya bisa ke Panmunjom lagi. Rabu minggu lalu. Kali ini dari sisi Korea Utara. Saya pernah ke Panmunjom. Sekitar 35 tahun lalu. Dari...

BKT Meluap, Banjir Lumpur

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Sebagian wilayah Kelurahan Sawah Besar, terutama di pinggir Sungai Banjir Kanal Timur (BKT) kembali tergenang setelah diterjang luapan air. Luapan air...

Diskominfo Teken MoU Smart City

RADARSEMARANG.COM, MUNGKID – Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Magelang menandatangani perjanjian kerja sama (PKS) tentang pengembangan dan implementasi aplikasi smart city dengan Diskominfo Kota...

Komplotan Penipu Diringkus

SLEMAN—Komplotan pelaku penipuan bermodus bisa menggandakan duit, kemarin, diringkus Polresta Yogyakarta. Pelaku bernama Yudi Suwandi, 58, alias Asun, warga Purwokerto, Jawa Tengah. Satu lagi,...