Untag Gelar Seminar Internasional

Must Read

Virus Bersih

Semua operator cruise tahu: musuh utama bisnis mereka adalah virus atau bakteri. Karena itu aturan kebersihan di sebuah perjalanan cruise luar biasa ketatnya. Bagi yang...

Kenalkan A31 di Indonesia, Bawa Keunggulan Macro Lens Triple Camera dan Layar Waterdrop 6.5 Inci

RADARSEMARANG.COM, JAKARTA – Kemarin (13/2), OPPO akan mulai menjual perangkat barunya, A31. Perangkat terbaru pada lini seri A ini...

Mengejar SARS

Yang sembuh dan yang meninggal terus bertambah. Berkejaran. Orang pun mulai membanding-bandingkan: mengerikan mana. Virus Wuhan sekarang ini atau...

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – Fakultas Hukum (FH) Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) terus berupaya meningkatkan kualitas untuk menghadapi persaingan dunia pendidikan. Salah satunya melalui seminar internasional.

“Menghadapi persaingan global, tentunya perguruan tinggi dituntut meningkatkan mutu dan kualitas. Dan seminar nasional menjadi sesuatu yang wajib bagi perguruan tinggi yang memiliki akreditasi A,” ujar Dekan Fakultas Hukum Untag Dr Edy Lisdiyono dalam seminar International Conference on Law, Economic and Health yang berlangsung di hotel Grasia Semarang, (29-30/1).

Hadir dalam kegiatan tersebut diantaranya Vice Presiden Word Assosiation for Medical Law (WAML) wilayah Asia Pasifik dari Baku Universitas Azerbaijan Prof Bugar Mammadov pH.D, Vice presiden WAML wilayah Indonesia, dr Naseer, Sp. KK.D., Law, perwakilan dari Universitas Management Singapore Profesor Dr Irene Calboli dan Profesor Agus Sardjono SH, MH dari Universitas Indonesia (UI).

Kegiatan yang bekerjasama dengan Fakultas Ekonomi Untag, Fakultas Undang-undang Universiti Kebangsaan Malasyia, Universitas Youngsan Korea Selatan, Universitas Dong-a Korsel, Word Assosiation in Medical Law, Persatuan Rumahsakit Seluruh Indonesia (Persi) dan RSUP dr. Kariadi Semarang.

Sementara itu pembicara lainnya dari Universitas Indonesia, Prof Agus Sardjono menyoroti tentang pelayanan kesehatan dan perspektif hukum kontrak, karena isu utama adalah ketika orang berobat mereka hampir tidak ada yang menanyakan kualifikasi dokter.

“Pasien itu ketika akan berobat tidak tahu kualifikasi dokter, dan pasien hanya bisa pasrah ketika memeriksakan kesehatannya,” katanya

Selain itu dalam perspektif hukum kontrak masih berlaku sepenuhnya atau mungkin hukum kontrak dalam konteks ini dikalahkan oleh hukum kesehatan. “Kita melihat ada norma, Undang-Undang. Tetapi apa yang diinginkan UU tidak sebagaimana yang terjadi, disitulah pentingnya sebuah penegakan hukum,” imbuhnya. (hid/sct/zal)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Kenalkan A31 di Indonesia, Bawa Keunggulan Macro Lens Triple Camera dan Layar Waterdrop 6.5 Inci

RADARSEMARANG.COM, JAKARTA – Kemarin (13/2), OPPO akan mulai menjual perangkat barunya, A31. Perangkat terbaru pada lini seri A ini hadir dengan keunggulan internal memori...

Mengejar SARS

Yang sembuh dan yang meninggal terus bertambah. Berkejaran. Orang pun mulai membanding-bandingkan: mengerikan mana. Virus Wuhan sekarang ini atau SARS 18 tahun lalu. SARS: yang...

Wajah Baru Warnai Ofisial Tim PSIS

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – PSIS Semarang resmi memperkenalkan ofisial tim musim depan. Terdapat beberapa nama baru yang akan bahu-membahu membantu pelatih Dragan Djukanovic mengarsiteki Mahesa Jenar...

Lomba Cepat

Berita buruknya: korban virus Wuhan bertambah terus. Sampai kemarin sudah 106 yang meninggal. Hampir semuanya di Kota Wuhan --ibu kota Provinsi Hubei.Berita baiknya: yang...

More Articles Like This