Hakim Periksa Langsung Ke Hotel Oak Tree

Must Read

Virus Bersih

Semua operator cruise tahu: musuh utama bisnis mereka adalah virus atau bakteri. Karena itu aturan kebersihan di sebuah perjalanan cruise luar biasa ketatnya. Bagi yang...

Kenalkan A31 di Indonesia, Bawa Keunggulan Macro Lens Triple Camera dan Layar Waterdrop 6.5 Inci

RADARSEMARANG.COM, JAKARTA – Kemarin (13/2), OPPO akan mulai menjual perangkat barunya, A31. Perangkat terbaru pada lini seri A ini...

Mengejar SARS

Yang sembuh dan yang meninggal terus bertambah. Berkejaran. Orang pun mulai membanding-bandingkan: mengerikan mana. Virus Wuhan sekarang ini atau...

SEMARANG– Perkara sengketa jual beli unit kamar di Hotel dan Apartemen Oak Tre Semarang memasuki agenda sidang pemeriksaan setempat. Sidang dipimpin langsung oleh majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Semarang, Ari Widodo, didampingi dua hakim anggota Manungku Prasetyo dan Andi Risa Jaya, pada Selasa (28/11).

Dalam sidang gugatan yang diajukan PT Jaya Perkasa Investama (JPI) dengan direkturnya, Agus Triharto Soegiarto melawan PT Merdeka Graha Indo (MGI) serta tujuh tergugat lain. Mereka, Soeryani W, Santoso D W, Lyly Puspita W, Santoso S, Deddy Santoso dan Hokky G. Seorang tergugat, Eko Artiningsih Hartono batal digugat karena damai. Adapun agenda pemeriksaan setempat adalah mencocokkan sejumlah unit kamar yang disengketakan. Gugatan terbagi tiga perkara dan terdaftar nomor perkara 138,139 dan140/Pdt.G/2017/PN Smg.

Kuasa hukum empat Tergugat M. Reza Kurniawan mengatakan, jual beli kamar antara MGI dengan kliennya dilakukan tunai. Jual beli dituangkan dalam PPJB dengan kesepakatan PT JPI tetap selaku pengelola.

Menurutnya, PT JPI diwajibkan memberi deviden atau pendapatan ke pemilik kamar yang tidak lain adalah kliennya. Namun dari semua tergugat, baru Lily yang pernah sekali mendapat deviden satu semester awal sejak 2012.

“Lainnya dan setelah itu tidak diberi deviden dan macet. Atas hal itu, PT JPI lalu menggugat dan meminta PPJB dibatalkan,” kata Reza disela-sela sidang setempat.

Pihaknya menyatakan, keberatan karena PPJB dibatalkan, menurutnya, hingga pembuktian, PT JPI tak mampu membuktikan adanya pemaksaan penyerahan unit kamar darinya ke tergugat.

“Penggugat menilai kami tidak bayar. Tapi kami buktikan, pembelian tunai dan dibuat kuitansi,” sebut Reza. Pihaknya mengaku dirugikan total Rp 13 miliar atas pembelian delapan unit kamar dan deviden yang tak bisa dinikmatinya.

Sementara itu, kuasa hukum PT MGI, Wilson Colling mengatakan, perjanjian dengan PT JPI awalnya hanya soal tanah kosong. Bahkan diakuinya, pihaknya sama sekali tidak mengetahui soal kamar-kamar yang dimaksud.  Ia menyampaikan, dalam PPJB (PT MGI) tidak ada dan tidak tahu, sehingga ia menyangkal hal itu merupakan kesalahan oknum dalam hal ini direktur, bukan PT MGI.

“Direktur tandatangan seolah keluar dari PT MGI. Dari pemeriksaan setempat ini kami buta karena perjanjiannya dulu tanah kosong. Atas jual beli kamar antara direktur MGI dengan para tergugat (pembeli), tidak ada alur uang kr PT MGI,” tandasnya.

Terpisah, Henry Indraguna, kuasa hukum penggigat PF JPI menambahkan, pihaknya tidak mengetahui perihal PPJB antara PT MGI dengan para tergugat. Atas jual beli mereka, kata Henry, pihaknha tidak memperoleh pembayaran.

Perlu diketahui, masalah bermula dari adanya kerjasama PT JPI dengan PT MGI atas bisnis hotel dan apartemen pada Mei 2011. Perjalanannya pada Mei 2012, terjadi jual beli dalam Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB) antara PT MGI dengan para tegugat. PT JPI yang mengaku tidak tahu dan dilibatkan, merasa dirugikan, menggugat dan menuntut total ganti rugi Rp 130 miliar lebih. (jks/zal)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Kenalkan A31 di Indonesia, Bawa Keunggulan Macro Lens Triple Camera dan Layar Waterdrop 6.5 Inci

RADARSEMARANG.COM, JAKARTA – Kemarin (13/2), OPPO akan mulai menjual perangkat barunya, A31. Perangkat terbaru pada lini seri A ini hadir dengan keunggulan internal memori...

Mengejar SARS

Yang sembuh dan yang meninggal terus bertambah. Berkejaran. Orang pun mulai membanding-bandingkan: mengerikan mana. Virus Wuhan sekarang ini atau SARS 18 tahun lalu. SARS: yang...

Wajah Baru Warnai Ofisial Tim PSIS

RADARSEMARANG.COM, SEMARANG – PSIS Semarang resmi memperkenalkan ofisial tim musim depan. Terdapat beberapa nama baru yang akan bahu-membahu membantu pelatih Dragan Djukanovic mengarsiteki Mahesa Jenar...

Lomba Cepat

Berita buruknya: korban virus Wuhan bertambah terus. Sampai kemarin sudah 106 yang meninggal. Hampir semuanya di Kota Wuhan --ibu kota Provinsi Hubei.Berita baiknya: yang...

More Articles Like This