Pemilik Entok Gobyos dan Rumah Makan Harmoni Eko Pujianto saat melayani pembeli.
Pemilik Entok Gobyos dan Rumah Makan Harmoni Eko Pujianto saat melayani pembeli.

Mental wirausaha nyata melekat dalam diri Eko Pujianto. Selama 18 tahun ia menggeluti berbagai usaha dan berulangkali mendapatkan kegagalan. Tapi ia tak pernah menyerah.

EKO tidak kapok setiap kali gagal. Ia terus berusaha sampai bergonta-ganti jenis usaha. Mulai membuka toko elektronik, distro helm, rental mobil hingga pabrik cat tembok yang pernah mencapai omset miliaran rupiah dalam sebulan.

“Dari yang saya sebutkan tadi tinggal toko elektronik yang tersisa,” kelakar Eko membuka percakapan. Toko elektronik Bintang Mas yang ia maksud.

Bagi Eko, kegagalan seorang wirausahawan adalah sebuah keniscayaan. Kegagalan merupakan hal lumrah bagi wirausahawan. Yang salah, ketika menjumpai kegagalan lantas nglokro. Tak mau bangkit dan berinovasi lagi.

“Makanya setiap saya mengalami kegagalan, saya pasti lari ke Pasar Induk. Di situ saya mendapat pemahaman baru. Semangat baru. Sekaligus tahu peluang-peluang usaha yang mungkin saya lakukan,” kata pria yang sering disapa Eko Harmoni ini.

Sejak 2015 silam, Eko mulai menekuni usaha baru. Kuliner. Usaha ini diambil setelah pabrik cat tembok miliknya bangkrut. Ia memilih usaha membuat toko makanan dan oleh-oleh karena yakin sektor wisata di Wonosobo akan terus berkembang. Warung makan Entok Gobyos dan Rumah Makan Harmoni menjadi pilihannya. Entok Gobyok menjual masakan berbahan baku dari entok yang dimasak pedas. Sedangkan Rumah Makan Harmoni menyediakan berbagai macam oleh-oleh.

“Pemahaman saya wisatawan berkunjung ke suatu tempat itu mencari 3 hal. Mencari objek untuk dilihat, pemandangan; mencari yang dapat dirasakan, semisal makanan; dan mencari apa yang dibawa pulang, oleh-oleh. Saya menggarap ke 2 dan 3 itu,” katanya.

Kecerdikan membaca peluang membuat 2 usahanya itu terus berkembang pesat. Entok Gobyos semakin melebarkan sayap dengan membuka depot warung makan di banyak tempat yang menjadi akses wisatawan. “Awalnya, sasaran market dari Entok Gobyos ini adalah masyarakat. Sekarang sudah tidak, wisatawan juga sudah banyak yang mampir ke Entok Gobyos,” katanya.

Berkat keuletannya menjalin kerjasama dengan pelaku-pelaku travel, Rumah Makan Harmoni yang beralamat di Jalan Raya Kertek KM 6, Siono, Bojasari, Kretek, menjadi favorit para wisatawan untuk makan dan santai sejenak. Setiap pekan, ratusan bahkan ribuan wisatawan mampir di Harmoni. “Untuk Harmoni memang sengaja kita sediakan parkir luas. Dan sebisa mungkin memenuhi seluruh kebutuhan wisatawan. Makanya di situ kita sediakan makanan, jajanan sampai oleh-oleh untuk dibawa pulang,”

Terlepas dari perkembangan usahanya saat ini, ia ingin membagi tips kepada calon wirausahawan, khususnya kalangan muda. Menurut dia, seorang wirausahawan tidak boleh putus asa setiap kali mengalami kegagalan. “Gagal, siapapun pasti mengalami. Perbaiki diri kemudian action lagi. Kalau masih bingung, datanglah ke pasar tradisional, di situ akan dapat banyak pengetahuan baru,” jelasnya. (cr2/ton)