Penumpang Punya Selera

953

zetizen gojek

Perkembangan teknologi emang nggak bisa dipungkiri, manusia selalu berusaha buat menciptakan gebrakan-gebrakan baru biar bisa bikin segala sesuatunya jadi mudah dan instan. Ibaratnya kalo bisa cuma dengan satu tepukan tangan, apa yang kita pengen bisa dateng sendiri tanpa kita harus beranjak.

Gitu juga ama transportasi baru yang sekarang lagi hits di kota-kota besar termasuk Semarang, yupp!! Gojek atau ojek online. Sebenernya konsep dari gojek atau ojek online ini sama sih kaya ojek-ojek biasa yang selalu mangkal di pangkalan, bedanya cuma kalo gojek itu bisa order via aplikasi gadget Go-Jek yang bisa diunduh gratis dari playstore maupun appstore. Mungkin ini yang bikin orang-orang lebih milih gojek karena kemudahan yang ditawarkan yang tinggal geser-geser layar gadget, hehe…

Eittsss…tunggu dulu, bukan berarti gojek hanya menawarkan kemudahan dan nggak ada kekurangannya ya. Kalo masalah harga, ojek konvensional atau ojek pangkalan ini better lah dari gojek karena kalo ojek pangkalan harganya lebih murah dan bisa ditawar-tawar harganya, kalo gojek emang tarifnya udah ditentuin dan nggak bisa dimiringkan.

“Antara ojek online dan konvensional sih sama aja dari sisi keamanannya. Cuma bedanya di kemudahan order pada ojek online dan kemurahan harga ojek konvensional yang bisa kita nego. Menurutku keduanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Keduanya pasti juga punya penggunanya masing-masing.” Kata Anida Mariam Saman, seorang mahasiswi yang sering pake jasa ojek untuk berangkat kuliah Palebon-Polines ini. (mg1/zal)

KOMENTAR :

Fani ayu pratiwi-webFani Ayu Pratiwi
SMK Palebon Semarang
Ojek atau taksi berbasis online dengan konvensional semua ada plus minusnya. Kalau konvensional tinggal telepon atau pangkalannya di mana saja. Tapi kalau online harus download app nya dulu, walaupun setelah itu juga mudah ordernya. Tapi kalau aku lebih milih konvensional, males ribet pakai aplikasi. Mungkin karena aku emang lebih suka yang nggak lama nunggu juga kali ya. Dan gojek nggak bisa dinego masalah harga, lain sama yang konvensional.

Celinetya-webCelinetya
SMKN 4 Semarang
Menurut aku sih tergantung situasi kali ya, penumpang bakal bisa milih mau pakai jasa online atau konvensional, sekali lagi tergantung situasinya. Kalo rumah deket sama pangkalan ojek atau taksi konvensional berangkatnya bisa make jasa mereka. Tapi kalo pas pulang malem dan nggak ada yang jemput kita bisa make jasa Gojek.

Elvira ramadhanti-webElvira Ramadhanti
SMA 3 Semarang
Lebih suka make jasa ojek online sih, karena selain bisa ngikutin tren, rumah aku juga jauh dari pangkalan ojek konvensional jadi harus jalan kaki kalo mau naik ojek konvensionalnya. Supaya nggak capek, aku lebih suka ojek online, karena ojeknya yang jemput jadi nggak musti capek hehe…