Panen Demak Bagian Timur Terbantu Pengairan Kedungombo

187
PANEN: Petani sedang merontokkan padi saat panen raya di Demak bagian timur. (Wahib Pribadi/Jawa Pos Radar Semarang)
PANEN: Petani sedang merontokkan padi saat panen raya di Demak bagian timur. (Wahib Pribadi/Jawa Pos Radar Semarang)
PANEN: Petani sedang merontokkan padi saat panen raya di Demak bagian timur. (Wahib Pribadi/Jawa Pos Radar Semarang)
PANEN: Petani sedang merontokkan padi saat panen raya di Demak bagian timur. (Wahib Pribadi/Jawa Pos Radar Semarang)

DEMAK- Demak bagian timur, utamanya wilayah Kecamatan Gajah, Karanganyar dan sebagian Kecamatan Dempet mulai memasuki masa panen raya padi pada musim tanam pertama (MT I). Harga tebasan padi gabah kering panen (GKP) bisa mencapai antara Rp 27 juta hingga Rp 30 juta perbahu (0,75 hektare). Harga tersebut cukup fluktuatif tergantung kualitas padi yang dipanen.

Kasi Produksi Dinas Pertanian (Dispertan), Sukisman mengatakan, sebahu rata-rata menghasilkan 7 ton padi. Panen raya tersebut, kata dia, memang belum bisa merata di wilayah Demak. Untuk sementara ini, yang panen duluan baru daerah yang teraliri saluran sistem pengairan irigasi dari Waduk Kedungombo.”Harga panen tebasan itu relatif. Sebab, sewa lahan pertanian setahun nilainya juga tinggi, antara Rp 20 juta hingga Rp 21 juta pertahun,” katanya.

Harga sewa lahan untuk ditanami tersebut dapat dimanfaatkan untuk musim tanam pertama (MT 1), musim tanam kedua (MT 2) dan musim tanam palawija. Sementara itu, Kasi Pengolahan Hasil Produksi Dispertan, Tajem mengatakan, pada 2015 target produksi padi di Demak tertinggi se-Jateng. Yakni, dari target 566.627 ton dalam realisasinya tercapai 649.745 ton gabah kering giling (GKG). Sedangkan, profitas padi tahun lalu 58.73 kuintal menjadi 66.26 kuintal perhektare GKG. Kemudian, untuk tanaman jagung target produksi 104.793 ton terealisasi 170.661 ton pipilan kering (naik 87 persen).

Sedangkan, profitas jagung pada 2015 dari target 64,11 kuintal perhektare terealisasi 81,02 kuintal perhektare. Artinya meningkat dari tahun lalu yang hanya 73,67 kuintal perhektare. “Untuk kedelai menurun. Dan, justru sekarang banyak petani kedelai dan kacang hijau yang beralih menanam bawang merah,”katanya. Itu seperti dilakukan petani di Desa Mulyorejo, Kecamatan Demak Kota. Menurutnya, hasil produksi bawang merah banyak dibeli pedagang dari luar daerah seperti dari Brebes dan lainnya.(hib)