28.3 C
Semarang
Jumat, 13 Desember 2019

Rel Pelabuhan-Kota-Ambarawa Segera Digarap

Must Read

Langkah Kecil

Mereka baru sebulan kuliah di mancanegara. Di Zhejiang University of Technology. Tiga wanita berjilbab itu. Tiga lagi laki-laki --satu...

Neo Mustaqbal

Sejarah dunia akan dibuat oleh Arab Saudi. Sejarah pertama: Aramco akan go public --dengan nilai yang belum ada duanya di dunia: Rp...

Rumah Kita

Kaget-kaget senang: Indonesia resmi ditunjuk sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20. Tahun 2021. Sepak bola Indonesia diakui dunia. Prestasi Presiden...

SEMARANG – Kementerian Perhubungan akan segera mengembangkan jalur kereta api yang menghubungkan kawasan wisata bersejarah stasiun sekaligus museum kereta api di Ambarawa‎ dengan Kota Semarang dan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Program tersebut bahkan telah menjadi prioritas di tahun 2015.

Satuan Kerja (Satker) Pengembangan Perkeretaapian Jateng Direktorat Jenderal (Ditjen) Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Henry Siswanto mengatakan, dengan terhubungnya jalur ke pelabuhan, diharapkan Kota Semarang bisa kembali menjadi pusat perekonomian. Hal tersebut seperti yang pernah terjadi pada awal kereta api beroperasi di Indonesia. “Tahap awal, di tahun 2014 telah menyelesaikan pekerjaan reaktivasi jalur KA mulai Stasiun Kedungjati, hingga Stasiun Tuntang,” katanya, kemarin.

Ditambahkan, untuk reaktivasi menuju Pelabuhan Tanjung Emas sendiri akan diprioritaskan di tahun 2015. Rel yang sudah puluhan tahun tidak beroperasi tersebut, akan dihidupkan kembali. ‎ “Jalur yang dibuat nanti sepanjang 3 kilometer. Penyediaan lahan dilakukan Daop IV Semarang‎ untuk fisiknya dikerjakan Satker,” imbuhnya.

Mengingat jalur penghubung menuju pelabuhan sebagian tergenang rob, lanjutnya, maka Satker akan menggunakan Teknologi Matras Bambu, atau menggunakan bambu sebagai lantai kerja. Adapun anggaran fisik diperkirakan mencapai sekitar Rp 120 miliar.

General Manager Terminal Peti kemas Semarang (TPKS), Iwan Sabatini mengungkapkan, saat ini untuk terminal peti kemas sudah siap jika reaktivasi dilakukan. Kesiapan baik dari sisi lahan sudah ada, serta pengembangan terminal juga sudah sejalan dengan rencana reaktivasi jalur KA. “Dengan reaktivasi jalur KA menuju pelabuhan Tanjung Emas Semarang, akan mengurangi beban jalan raya, karena sebagian pengangkutan peti kemas bisa melalui jalur KA. Dan hal itu tentu akan mengurangi kemacetan di sepanjang jalur pantura,” ungkapnya.

Oleh karena itu, jelasnya, pihaknya sangat berharap, reaktivasi bisa segera dilakukan. “Kalau kita secara infrastruktur sudah siap, tinggal bagaimana PT KAI. Kami sangat berharap bisa segera dilakukan,” tandasnya. (aln/jpnn/smu)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisement -

Latest News

Langkah Kecil

Mereka baru sebulan kuliah di mancanegara. Di Zhejiang University of Technology. Tiga wanita berjilbab itu. Tiga lagi laki-laki --satu...

Neo Mustaqbal

Sejarah dunia akan dibuat oleh Arab Saudi. Sejarah pertama: Aramco akan go public --dengan nilai yang belum ada duanya di dunia: Rp 28.000.000.000.000.000. Kedua: hasil IPO itu akan...

Rumah Kita

Kaget-kaget senang: Indonesia resmi ditunjuk sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20. Tahun 2021. Sepak bola Indonesia diakui dunia. Prestasi Presiden Joko ”Jokowi” Widodo kelihatan nyata...

Air Semut

Kota ini di tengah Gurun Gobi. Jaraknya empat jam dari kota di baratnya. Juga empat jam dari kota di timurnya. Kota yang di barat itu,...

Rombak Kurikulum

Reformasi besar-besaran. Di bidang kurikulum pendidikan. Itulah instruksi Presiden Joko Widodo. Kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim. Kemarin. Kata 'reformasi' saja sudah sangat ekstrem. Apalagi...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -